Gelang Cinta di Tanjung Puting

Lanjuuuuutttt….. Seperti janji saya kemaren, saya mau lanjutin cerita ke Tanjung Puting edisi kedua. Kali ini tentang cinta cintaan di Tanjung Puting… kampret dah..

Masih di camp Leakey, feeding orangutan di sini dimulai jam 2 siang. Di tempat feeding sudah nongkrong beberapa orangutan menunggu pisang, timun dan susu… menu diet mereka tiap hari. Dari tadi saya ngeliat teman-teman saya : Suketi, Vine, Neni dan TIka cekikian sambil moto ke arah lain, bukan ke arah orangutan… the main attraction. Selidik punya selidik, ternyata mereka “mempaparazi-i” salah satu pengunjung. Skill stalking mereka luar biasa, dengan waktu singkat mereka bisa tau kalo namanya Jen, dia adalah hibrida silang antara manusia Lampung dan Jerman, perahunya bernama Borneo 29. Tapi sayangnya dia udah punya monyet namanya Sonja… hahahah kapok! Yah begitulah mulai dari saat itu kegagahan Tom, si Raja orangutan dikalahkan oleh muka blo’on Jen. Inilah penampakan si Jen yang diambil secara sembunyi-sembunyi.. tapi akhirnya ketahuan juga..

diambil fotonya pake modus motoin gelang
diambil fotonya pake modus motoin gelang

Selesai nonton feeding kami kembali ke kapal, menghabiskan sore di atas kapal kelotok dan menikmati candle light dinner pertama di atas kapal! Cihuy! Seperti yang sudah saya bilang, Pak Kapten yang galak dan crewnya sudah membersihkan dek kapal dan menyulapnya menjadi restoran cozzy buat kami berlima. Menu malam itu adalah ikan, sayur rebus, sambal, ikan asin, dan buah nenas… dengan diterangi 2 buah lilin dan obat nyamuk bakar… well yang terakhir ini ngeganggu banget deh.. dan kegiatan dilanjutkan dengan menggunjing sampai larut malam…

 

Saya pikir malam akan terasa gerah, mengingat tadi di hutan panasnya bikin ketek banjir… jadi sebelum tidur, saya cuman pake celana pendek dan sarung. Eh, saya mau cerita tentang tempat tidur kami. Jadi, para kru kapal yang jumlahnya cuman tiga biji itu tiap malam menggotong kasur kapuk dari dek bawah ke dek atas, lalu di pasang sprei (yg entah kapan terakhir dicuci) dan memasang kelambu pengantin malam satu suro…. sumpah baru kali ini saya tidur pake kelambu… horror banget rasanya. Malam pertama tidur di kapal, ada rasa merinding disko… selain horror.. otak gw mulai meracau… gimana nanti kalo ada ular masuk, gimana nanti kalo ada buaya nyasar, gimana nanti kalo tiba-tiba melek gw… udah ada di atas pohon dan dikelonin orangutan, gimana nanti kalo gw melek…. gw jadi ganteng…

photo 4-21

Udara dingin membuat kaki saya meringkuk lebih ngulet, pengennya sih tidur lagi… tapi suara berisik si Vine yang udah mandi dan rapi jali penuh bedak tak berminyak siap mau ke mall, membuat saya bangun. Yes! pagi itu saya memutuskan untuk tidak mandi… takut kegantengan saya luntur. Selesai sarapan kami kembali lagi ke hutan untuk treking. Kali ini kami dikawal oleh Udin, si Polisi hutan. Kali ini si Udin mengajak untuk menyisir rute patroli polisi hutan. Sambil berjalan, sesekali si Udin menunjukkan tanaman-tanaman yang ada di hutan beserta kegunaannya.

Hutan Indonesia ini kaya banget! banyak sekali tanaman obat dan tanaman pangan yang tumbuh di dalamnya… semua obat untuk penyakit ada di dalam hutan, tinggal tugas kita menemukannya… Dan… lagi kata Udin… semua penyakit ada obatnya kecuali satu; penyakit tua… dan itu jawabnya lamaaaaaaa banget. Ya semua juga tau ustaaaaadddd!! Kata si Udin juga, semua mahluk diciptakan berpasangan.. ada wanita ada laki, ada siang ada malam, ada matahari ada hujan, ada penyakit ada obatnya dalam hutan, demikian juga… ada Johannes ada Maudy Ayunda…(kalo ini bukan kata Udin).

Coba bayangkan kalo hutan sumber obat  dan makanan ini berubah jadi kebun sawit dan tambang batubara…  sayang seribu sayang kan?

Si Udin juga ngajari kami bagaimana mendapatkan air dari akar pohon… Ini amajing banget! Kami semua sampai terheran-heran dan berebutan minum dari akar pohon… rasanya agak agak sepet tapi segar luar biasa… kayak minum larutan penyegar cap kaki pengkor.

Ini videonya :

Selain itu ada banyak macam jenis paku yang bisa dimakan dan puluhan jenis jamur. Ada yang tau bagaimana ciri jamur yang bisa dimakan dan jamur yang beracun? Salah satunya adalah dengan cara mencicipinya dan tunggu reaksinya beberapa saat… hahahaha bukan! Ciri jamur yang bisa dimakan adalah apabila ada serangga yang memakannya, atau paling tidak ada bekas gigitan serangga di jamur tersebut. Ini adalah cara polisi hutan untuk mengenali jamur yg layak konsumsi dan tidak… er… kira-kira gitu sih, gw lupa-lupa ingat wejangan si Udin.

photo 1-28 photo 2-26 photo 3-20 photo 4-20

Selesai treking kami mampir sebentar di kantor Udin, barak sederhana tempat polisi hutan tinggal. Kami dikenalkan sama polisi hutan yang lain dan ngobrol kesana kemari tentang orangutan dan suka dukanya hidup di hutan. Dari cerita yang lucu sampe cerita serem… Orangutan di TNTP suka bongkar-bongkar dapur dan merampok makanan… bahkan ada juga yang bisa membuka kunci pintu! Mereka mengamati apa yang dilakukan oleh para polisi hutan dan menirukannya. Para polisi hutan ini jarang pulang, tapi nggak separah bang Toyib sih…. yang tiga kali puasa tiga kali lebaran gak pulang-pulang. Ada cerita lagi yang serem… ada turis dari Inggris yang dimakan buaya. Jadi ceritanya dulu nggak ada larangan untuk berenang di sungai Sekonyer, waktu itu ada beberapa orang yang mandi di dermaga dan salah satunya adalah turis Inggris tersebut. Dia berenang paling depan dan selang beberapa saat kemudian dia seperti klelep, dan tak lama kemudian ada buih udara dan darah… orang-orang panik dan naik ke daratan semua. Hampir 24 jam polisi, SAR dan polhut mencari si bule ini.. dan setelah sehari berlalu, sebagian potongan tubuhnya ditemukan nyangkut di akar pohon tumbang… hih… ngeri nggak sih?

Setelah puas ngobrol kami kembali ke kapal untuk makan siang dan beristirahat sebentar… Dan, pemirsa…. drama sinetron percintaan terjadi di hutan ini… ternyata dari ngoobrol-ngobrol tadi ada polisi hutan yang naksir Vine, dan dia membuatkan gelang anyaman dari batang paku bertuliskan BORNEO… Hm…… jadi kesimpulannya apa? mandilah pagi-pagi dan dandan.. biar ada yang naksir… kalo bukan polisi hutan ya bisa jadi orangutan…

photo 1-29

photo 3-21

Advertisements

23 Comments Add yours

  1. vineagustin says:

    Mak jleb.. Judule rek kyk novel !!!!! Off the record. Just fren..that’s it

  2. vineagustin says:

    Mak jleb…judule rek kyk Novel!!!! Off the record.
    Just fren… That’s it!!

  3. johanesjonaz says:

    ish .. Vineeeeee malu malu 🙂

  4. kazwini says:

    Kamu disana dapet cinta engga? Eaaaa

  5. Keren Jo!!! Cintamu gak diekspos??
    And…adegan cawat seperti absen… Makanya Vine yg ditaksir! Ha!

  6. johanesjonaz says:

    Dapat dooong Kaz… cinta monyet 🙂

  7. johanesjonaz says:

    tulisanmu mana yg ke RajaAmpat? pasti nggak seru kan gank mulut comel gak disitu lengkap? garing kan? kan? kan? hahahahahaha

  8. Okeh! Pain! Ga ajak ajak!

  9. johanesjonaz says:

    sorry.. ngajak bapak-bapak haram hukumnya… hahahahha

  10. Wakakakakaamprettt!

  11. Halim Santoso says:

    Turis Inggris yang kelelep bukan gara-gara dimakan ama Anaconda atau mimisan gara-gara dibekep J-Lo kan? #eh

  12. chris13jkt says:

    Wuiiiihhh . . jamurnya cakep-cakep. Itu yang mana yang bisa dimakan dan mana yang beracun, Jo?

  13. johanesjonaz says:

    aku nggak ngerti mas chris, tapi yg putih tuh bisa nyala di dalam gelap.

  14. johanesjonaz says:

    J-lo yang mana? adanya juga tarzan 🙂

  15. sherlanova says:

    Salam kenal, Oom…

    Asli ngakak bacanya. Jujur, cerdas, dan aktual! *kayak berita aja

    Makasih banget infonya. Jadi tau caranya ke TNTP. Mudah2an bisa ke sana tahun ini. Aamiin.

  16. Sama2 Sherla… semoga bisa ke Tanjung Puting segera!

  17. iyoskusuma says:

    Sadissssss skill hidden foto-nya cerdik juga ya? Urusan gini, sebenernya perempuan suka lebih lihai sih. Hahaha. Kapan2 harus dicoba :))

    Anyway, bulan lalu ke TNTP juga, tapi ga ngeh sama ruparupa jamur di sana. Bagus juga. Ga ada mushroom spesial gitu? Haha.

  18. hahahhha, magic mushroom kayak yg di Bali itu? ada sih kayaknya..

  19. iyoskusuma says:

    Hahaha semoga orangutan2 di sana ga pada halu atau malah paranoid sendiri malem2 ya.

  20. kayaknya enggak, penjaga hutannya yg iya… heheheh btw aku kok ga bisa komen di tempatmu ya? padahal udah log in

  21. iyoskusuma says:

    Penjaga hutannya ya. Oke. Kalo ke sana lagi, malem2 saya samperin. Haha.

    Bisa kok, Mas Jo. Komenmu masuk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s