Travel Mates

Image

Bukan kemana tujuannya, tapi dengan siapa perginya… 

Pernah nggak pergi traveling dengan beberapa orang dalam satu rombongan yang tidak kita kenal sama sekali? Saya pernah. Pertama kali adalah saat ikut paket tour ke Pulau Seribu dan kedua adalah ke Pulau Menjangan di Bali Barat. Rasanya? Yang pertama sih lumayan karena saya dan teman-teman saya ditempatkan dalam satu pondokan. Kali yang kedua, membuat saya mikir seribu kali lagi kalo ngetrip bareng dengan orang yang nggak saya kenal. 

Bicara tentang teman traveling dan traveling itu sendiri bagi saya adalah keharusan. Sebelum memutuskan pergi ke suatu tempat, saya harus mencermati siapa saja yang akan ikut serta. Traveling, esensinya adalah menjadi diri sendiri. Banyak orang yang bilang jika ingin tahu bagaimana karakter asli orang tersebut, ajaklah bepergian bersama selama 2 sampai 3 hari. Dan teori ini 90% terbukti benar.

 

Saya punya gank traveling sendiri, dan buat saya, mereka adalah kombinasi yang cocok dan punya banyak kesamaan… sama-sama pelit sih maksutnya.. hahahhaha. Sebagai kepala suku, Tj punya inquirynya besar dan punya keahlian adaptasi yang luar biasa, Didik yang super sabar, VIne yang cermat sebagai bendahara, Riri si tukang marah-marah kalo ada yang gak beres (entah ke maskapai penerbangan, ke penyedia layanan – yg pasti bukan ke temannya sendiri), dan beberapa anggota lain sebagai penggembira (kebanyakan bacotnya nggak bisa direm dan bikin suasana makin seru)… trus… kegunaan saya apa dong? Ehm.. sebagai ganteng-gantengan di gank sih… 🙂

Dengan mereka saya bisa jadi diri sendiri, bisa membully mereka tanpa ada yang sakit hati, saya bisa kentut sembarangan, ngutang duit pas kehabisan sangu, dan jemur sempak basah tanpa malu. Begitu pula sebaliknya, mulut pedas mereka bisa dengan enteng membully saya, tangan-tangan jahil mereka mengobok-obok muka saya dan saya nggak merasa terganggu :).

Teman-teman traveling yang sudah cocok, sangat berguna saat perjalanan yang memakan waktu cukup lama dan moda transportasi yang tidak nyaman. Saya pernah mengalaminya saat perjalanan ke Flores dan NTT rata-rata perjalanan yang kami tempuh adalah 6-12 jam sebelum berhenti istirahat, belum lagi waktu untuk menunggu. Perjalanan selama itu tidak membuat kami lelah, ada saja hal-hal bodoh yang kami lakukan. Mulai dari ngobrol bodoh sampai ketawa yang bikin perut kaku dan mata basah. Pernah kami gaya-gayaan bawa buku untuk dibaca saat perjalanan, biar kayak bule (yang biasa biasa kehabisan ide dan mati gaya)… tapi yang ada malah buku itu nggak pernah keluar dari ransel. Bisa saya bayangkan jika saya pergi dengan orang lain.. bisa mati bosan…

Kami bukan anti anggota baru, ada kalanya orang-orang baru masuk.. ada yang betah ada yang enggak.. semuanya masuk seleksi alam. Ada juga yang sengaja kami black list.. ada juga yang memblacklist kami.. hahahahhah… Tapi pada intinya traveling itu nggak sekedar memuaskan panca indera, namun juga menikmati kebersamaan dengan sahabat-sahabat “seiman” dalam traveling. Lalu pertanyaan yang muncul… kapan saya traveling sama pasangan? #tibatibagalau

Advertisements

22 Comments Add yours

  1. cc Dian biar tidak galau

  2. kazwini says:

    Jangan sama pasangan kak.. Kalau putus makin galau nantinya huahahaaa

  3. johanesjonaz says:

    curhataaaaann hahaahahhaah

  4. akuntomo says:

    wah, mengispirasi untuk bikin tulisan summit mates ni (Y)

  5. chris13jkt says:

    Nah setuju nih Jo. Teman seperjalanan yang cocok itu yang bikin traveling menyenangkan. Kalau gak ada yang cocok ya mendingan jalan sendiri. Itu kalau aku lho ya . .

  6. johanesjonaz says:

    sip mas chris… cocok 🙂

  7. johanesjonaz says:

    summit mates.. di gunung mana nih ?

  8. asasikirono says:

    setuju banget sama postingan ini…
    ahh, jadi kepengin ngeblog tentang geng pejalanku jugak! 😀

    sekali-sekali buka lowongan, donk, bwt diseleksi. ekeu mureee kok kalo urusan jalan-jalan. bhahahah.

  9. johanesjonaz says:

    hahahahha lowongan pasti ada lah #ngakak

  10. HAHAHAAHAHAAA *ngikik*

  11. asasikirono says:

    itu #ngakak dan *ngikik*-nya cukup mencurigakan, yahh…

  12. Halim Santoso says:

    Bener banget… bener yen pergi ama temen yg udah kenal itu lebih nyaman… bener lagi kata Kaz, jgn pergi ma patjar, kalo putus repot atasi galaunya setiap liat foto2 kenangan surem di komputer hahaha

  13. Avant Garde says:

    yups…traveling itu harus bikin nyaman, bukan bete 😀

  14. Ah semua yg kau ucapkan bener sekali

  15. johanesjonaz says:

    lapo ngguyu Ron…

  16. johanesjonaz says:

    kok banyak yang setuju sih? yang kontra dooooong biar nggak mainstream hahahahahah

  17. Ngguyu iku sehat Jo

  18. yusmei says:

    Teman traveling asik itu yang bisa menertawan kesialan yg dialami saat di perjalanan. Kalau temannya gak asik, gak usah maksa, mending jalan sendiri sih jo 🙂

  19. dinanggraini says:

    @ aaron: jo sekalinya pergi sm aku langsung msk rumah sakit *tragedi tahu sumedang plus lelah fisik dan mental

  20. johanesjonaz says:

    @yusmei : setuju… kalo ada banyak duit mending travel sendiri daripada traveling sama pacar trus abis gitu diputusin #kisahnyata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s