Munduk.. Edisi Kisah Perjalanan Kontemplasi

Saya terbangun dari tidur lelap karena hawa dingin yang menyeruak masuk melalui celah jendela mobil. Sopir angkutan umum yang melayani rute Denpasar – Seririt berhenti sebentar untuk beristirahat. Sepanjang perjalanan dari Denpasar saya tertidur lelap di balik jaket nyaman pinjaman dari teman saya, si Kenchoz. Saya memang type traveler yang gampang sekali tidur, apalagi saya harus bangun subuh untuk mengejar peberbangan pertama ditambah lagi cuaca Denpasar yang sedari tadi hujan terus.

Beberapa saat kemudian sms dari mbak Ari, sang tuan rumah yang mendundang saya, masuk. “sudah sampai mana?” begitu tanyanya. Dunia maya ini memang aneh. Saya dan mbak Ari tidak sekali pun pernah bertemu, namun dari percakapan melalui kolom komen di blognya, saya dan beliau menjadi akrab. Mbak Ari adalah traveler dan penulis dengan pengalaman segudang. Dia pernah menjelajahi Sumatra dan menjadi tamu khusus Kick Andy. Ada beberapa buku yang sudah dituliskan. Jujur, saya sebenarnya tidak percaya diri waktu mbak Ari mengundang saya untuk mengunjungi desa Munduk. Saya sering bertanya-tanya, kenapa saya yang dipilih untuk datang ke kediamannya? Saya memang pernah menunjukkan keinginan saya pada mbak Ari, sebuah mimpi yang saya tulis di jurnal bulan Februari lalu. Apakah karena ini beliau mengundang saya? Ah, entahlah… tapi kesempatan ini sangatlah berharga untuk dilewatkan.

Restoran Don Biyu… saya berhenti tepat di depannya. Namanya terdengar keren, seperti nama orang Spanyol tapi baru belakangan saya tahu kalau arti dari Don Biyu adalah daun pisang, dan itu adalah bahasa Bali. Pemilik dari tempat ini adalah Bapak Putu Ardana, teman baik mbak Ari. Saya agak sedikit rikuh, karena sang pemilik rumah baru saja berduka. Suasana duka masih menyelimuti tempat ini. Istri dari pemilik pondok, yang sedianya kami tinggali, baru saja meninggal, dan yang menyedihkan lagi.. 3 pemuda yang melayat juga meninggal karena keracunan arak. (Tradisi masyarakat Bali adalah menyuguhkan arak sebagai jamuan pada upacara adat). Tanggal kunjungan saya sudah tidak bisa diubah, saya terlanjur mengajukan cuti dan membeli tiket kesana. Dalam hati saya berjani tidak menuntut akan melakukan semua rencana yang sudah saya tulis, saya akan mengikuti alur, toh dari awal saya memang tidak berniat datang sebagai turis.

Rupanya saya tidak sendirian di sana, sudah ada beberapa teman dari C2O; Ayos, Tinta, Ruli, dan Koplo dan juga Erlin dari AyoRek. Hari pertama saya diajak ke banjar bernama Dayang, mengunjungi salah satu teman mbak Ari yang punya sepetak sawah kaki gunung. Hawa yang dingin khas pegunungan, jalan sempit naik turun bukit, langit yang sedikit tertutup awan, hutan heterogen yang diselingi kebun cengkeh dan kopi… saya berada di surga! Ada dua hal yang masih mengingatkan saya, bahwa saya ada di belahan Bali yakni anjing dan tugu tempat bersembahyang umat Hindu yang ada di tiap tikungan jalan.

Sepulang dari Dayang, saya diperkenalkan dengan Pak Nengah Ardika, atau yang lebih dikenal dengan Pak Lengkong. Pak Lengkong adalah seorang penyakap atau penggarap sawah milik keluarga Bli Nyoman Armada, adik dari Pak Putu Ardana.  Saat itu Pak Lengkong sedang mempersiapkan sawah agar siap tanam. Hari sudah sangat sore, Pak Lengkong ditemani anak lelakinya berputar-putar membajak sawah. Esok hari, sehari penuh saya akan menjadi murid dari Pak Lengkong, belajar menanam padi merah di sawahnya..

view di depan rumah, Dayang view di depan rumah, Dayang - Refleksi air dan pohon lumut kerak, menunjukkan betapa darah ini bebas polusimemancing the only door

Advertisements

43 Comments Add yours

  1. Sampai berasa dinginnya ke Jakarta. Jadi butuh pelukannnn. Halah!

  2. johanesjonaz says:

    bentar bentar mas… tak cariin babi.. hahahahah

  3. Hahahahah!
    Oke.
    Babi panggang yang montok dan masih perawan!

    Berapa bulan di Bali?

    Atau berapa tahun di Bali:d?

  4. johanesjonaz says:

    kalo bisa sih selamanya… kan udah beli tanah 3 hektar disana.. 🙂

  5. Oh iya ya.
    Jangan lupa nanem kopi bali setengah hektar, bikin sawah, nanem buah buahan, nanem bunga bunga dan bangun rumah dari kayu, nanem sayuran dan sekalian buka kedai kopi di Munduk. Nanti saya mampir taun depan. Lama amad taun depan:))

  6. johanesjonaz says:

    mas PM alamatmu, kamu mau kopi munduk ndak? aku bawa beberapa.. tak kirim biar cuman bisa buat beberapa kali seduh

  7. OH MY GOOODDD! Berasa dapet rejeki dari langit. SIaappppppppp! *girang parah*

    Matur sukseme. Ntar di PM di twit ya:d

  8. johanesjonaz says:

    iki kopi bikinan sendiri, maksute kopi dari kebun sendiri, di goreng sendiri, digiling sendiri. jadi ya gitu deh.. wenak soro 🙂

  9. dhaverst says:

    weits .. syahdu bener

  10. johanesjonaz says:

    iya… 🙂 krasan aku disini

  11. Pengalaman yang berharga ya 🙂

  12. buzzerbeezz says:

    Ditunggu kisah selanjutnya mas. Seru kayaknya.. Apalagi ketemu sama Mbak Ary Amhir

  13. johanesjonaz says:

    Iya, meskipun aku di munduk hanya merasakan lapisan kulit arinya saja… Tapi sudah bikin aku bahagia tingkat dewa

  14. ranselhitam says:

    Aish, kenapa malah dirimu dulu yang menjejak di Munduk mas? Harusnya saya lebaran kemarin disana, tapi batal karena banyak distraksi. Kangen ngobrol dgn Mbak Ary…

  15. johanesjonaz says:

    Hahahah.. Lucky me dong kalo gitu 🙂

  16. chandra says:

    sukses teroooos bang 😛

  17. Halim Santoso says:

    Waahh ada kang Ayos ama Ruli juga ya? Ini cerita masih bersambung kan? Ditunggu sambungannya ya Jo *siapin cemilan* 😀

  18. indrijuwono says:

    wah, tulisanmu agak romantis, Jo. pasti terbawa suasana Munduk. 😀

  19. johanesjonaz says:

    aahahahah… mosok sih Ndri?

  20. johanesjonaz says:

    sek ya, aku tak leren sek.. banyak kerjaan 😛

  21. indrijuwono says:

    iya, jo. biasanya kan tulisanmu agak centil gituh, heheheh

  22. johanesjonaz says:

    yaelah… centil jare… 🙂

  23. kazwini13 says:

    Ceritanya lanjutin kakaaaa….

  24. windapontoh says:

    Eh lagi di Bali ya?
    Mau berapa lama di Bali?

  25. johanesjonaz says:

    udah balik, cuman empat hari di Munduk 🙂

  26. windapontoh says:

    Kirain sekarang masih di Bali.
    Mau aku kejar hahaha

  27. johanesjonaz says:

    eh, kamu di Bali ya skrg?

  28. chris13jkt says:

    Yang foto pertama itu danau apa laut Jo? Ngelihat foto itu koq rasanya kebawa adem.

  29. johanesjonaz says:

    Danau Mas.. Danau Tamblingan dan Danau Buyan, mereka bersebelahan

  30. windapontoh says:

    Iya, aku udah pindah di Bali sjk bulan kemaren 🙂

  31. johanesjonaz says:

    Ic… Wih tau gt aku samperin kmrn

  32. windapontoh says:

    Kapan-kapan ke Bali lagi deh yaaaa…

  33. ary amhir says:

    hahahaha.. jo lali nasi babbiiii

  34. johanesjonaz says:

    ojo mbak haram…. lek mek sak piring 🙂

  35. ary amhir says:

    tetep wae, sedina 3 piring, 5 dina 15 piring 😀

  36. johanesjonaz says:

    hahahahah… lha nang Bali nasi babine enak…

  37. rommel says:

    Beautiful images! Another excellent story. Such a very neat thing to meet these people on our travels.

  38. johanesjonaz says:

    indeed, we leanrt a lot from the journey and people we met 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s