Stasiun dan Kereta

Kereta Api begitu mengobsesi saya sejak saya masih kanak-kanak. Cerita tentang serunya naik kereta api selalu membuat saya terpana. Seringkali saya dibuat iri oleh cerita teman saya ketika dia baru saja pulang dari kampung halamannya dengan moda transportasi ini. Suara bising dari lokomotif, suara roda baja yang bergesekan dengan rel, suara rengekan sambungan gerbong sesaat sebelum berangkat, dan tentu saja bunyi sambungan rel yang beradu dengan roda kereta. Semuanya membuat imajinasa saya kemana-mana. Orangtua saya jarang sekali bepergian dengan kereta, mereka lebih memilih menggunakan mobil atau pun bus umum. Otomatis saya tidak pernah merasakan sensasi berada dalam gerbong kereta api, sampai saya menginjak remaja.

Pada saat saya kelas 6 SD, saya mendapat ijin untuk bepergian seorang diri. Tentu saja saya memilih kereta api sebagai transportasinya. Waktu itu tujuan saya adalah Wlingi, sebuah kota kecamatan di Kabupaten Blitar, tempat bulek (tante) saya bermukim. Bapak saya mengantar saya sampai berada di tempat duduk, menunggu saya sebentar sampai kereta api hampir berangkat. Di sepanjang perjalanan, tak henti-hentinya saya mengagumi pemandangan dari jendela kaca gerbong. Pemandangan silih berganti dari deretan rumah kumuh di perkotaan, lalu jalan raya yang bersisian dengan jalan kereta api, dan sesaat kemudian berubah menjadi hamparan sawah yang hijau-kuning yang indah. Saya juga sangat menikmati musik yang mengalun dari kereta api, mulai dari jeritan lokomotif, gesekan rel dan roda kereta, juga peluit sang masinis.

Sampai di stasiun Wlingi, saya belum dijemput. Waktu menunggu saya pakai untuk mengeksplorasi stasiun Wlingi. Hal pertama yang saya lihat adalah warna dominan biru-abu dan putih sebagai cat dominan bangunan stasiun. Bangunan semi permanen terbuat dari batu dan kayu, terlihat sangat kokoh dengan hiasan bangku-bangku panjang dari kayu. Saya taruh tas ransel saya dan mulai meniti rel kereta api sambil waspada.. kalau-kalau ada kereta yang datang. Saya suka dengan jalan kereta api… jika saya melihat lurus, saya tidak menemukan ujungnya… membuat pikiran kemana-mana.. kira-kira sampai dimanakah rel kereta ini? Bunga kertas, atau bougenvil adalah tanaman dominan yang hampir di tiap stasiun ada. Mungkin karena tanaman ini tahan terhadap suhu yang relatif tinggi di sekitar stasiun..

Beberapa waktu lalu saya kembali melakukan perjalanan dengan kereta api, tapi tidak le stasiun Wlingi, tapi ke stasiun Jember yang lebih modern.. tentu saya sempatkan untuk bermesraan dengan rumah kereta api ini.

Sang Masiniskode rahasia spoor 2 rada modern where's the end? patokan kereta tua roda baja plat nomer stasiun kember

Advertisements

42 Comments Add yours

  1. Keren ka foto fotonya. Pasti fotografer hebat ya. Awas ya kalau nakal ke cewek kaya di berita:d

  2. johanesjonaz says:

    kalo grepe ga papa kaka….

  3. dhaverst says:

    naik kereta api tut tut.tuuuut…..

  4. Hahahaha!
    Boleehhhhh!
    Hahahahah!

  5. johanesjonaz says:

    bohong.. suaranya gak gitu kok…

  6. asasikirono says:

    foto-fotonya keren, euy…

    udah, cuman mau bilang itu. *grin*

  7. johanesjonaz says:

    hahahahahah… yo wes gpp.. ๐Ÿ™‚

  8. johanesjonaz says:

    gojes itu yang ikut AFI kapan hari itu Om..

  9. dhaverst says:

    haha… opo iku om.. gak reti aku

  10. asasikirono says:

    kui bojes.. #nyamber

  11. Rahmat_98 says:

    Salah satu moda transportasi favorite saya, sejak zaman STM dulu ๐Ÿ˜€
    Semoga saja tidak lagi terdengar suara sumbang penumpang kereta api kelas ekonomi, karena bau toilet yang masuk ke ruang penumpang…

  12. johanesjonaz says:

    Hehehe.. Kalo skrg udah gak kang.. Ekonomi udah ber-AC

  13. johanesjonaz says:

    Bojes kuwi sejenis tempe… Tempe bojes

  14. Rahmat_98 says:

    Iya… kemarin pas ngajak si kecil nyoba kereta api di akhir tahun, gerbong ekonominya cukup nyaman dan jauh dari kesan kotor.

  15. asasikirono says:

    waduh, kalo ini udah nggak ngerti lagi, deh.. tempe bojes apa, ya? bukan tempe goreng, kan? ๐Ÿ˜

  16. johanesjonaz says:

    Hahahah… Tempe menjes makaudnya.. Aka tempe bongkrek

  17. asasikirono says:

    wahahah… boso endi kui? endak pernah denger, taunya tempe bongkrek thok :”>

  18. leniaini says:

    kelas 6 SD udah dibolehin naik kereta sendiri? hebaat >.<

  19. yusmei says:

    *toosss sesama penggemar kereta. Naik kereta itu memang paling seru! ๐Ÿ™‚

  20. Halim Santoso says:

    juk ijak ijuk ijak ijuk… jadi kangen stasiun gubeng ๐Ÿ˜‰

  21. johanesjonaz says:

    Akibatnya ya gini udah besar suka klayapan ๐Ÿ™‚

  22. johanesjonaz says:

    Hahaha kebanyakan nonton yKS nih kamu

  23. kazwini13 says:

    2013 sering banget naik kereta api sendiri…

  24. johanesjonaz says:

    Ke cirebon? Uhuk…

  25. kazwini13 says:

    Bukaaan dong.. Ke jogja

  26. ranselhitam says:

    Gak tau kenapa ya, dalam benakku kereta api itu transportasi paling romantis. Dan stasiun adalah tempat perpisahan atau perjumpaan yang tak kalah romantisnya hahaha

  27. johanesjonaz says:

    Betuuulll selain romantis juga paling galau

  28. Yes, traveling with train is really wonderful!

  29. andriyanto says:

    stasiun, selain romantis kadang juga mistis.

  30. johanesjonaz says:

    Punya cerita mistis seru ya? Mau dong di share

  31. chris13jkt says:

    Naik kereta api kapanpun dan dimanapun selalu meninggalkan kesan tersendiri. Kenapa ya?

  32. johanesjonaz says:

    Entahlah, ada sensasi sendiri rasanya…

  33. yuni says:

    Blom pernah naek kereta api hiksss

  34. johanesjonaz says:

    yah… ayo dicoba…

  35. Pagitta says:

    Main-main sini ke Stasiun Bogor (atau malah sudah pernah?).

  36. johanesjonaz says:

    belum pernah! kalo ke bogor selalu naik kendaraan ๐Ÿ™‚

  37. yuni says:

    Update kak jo! Aku udah naek ka donksss ^^ puas deh aku naek yg kereta pagi sm malem…ngeliatin sawah2 ijo sambil ngelamun, ato tidur-bgn-tidur lg ;p
    To my surprise keretanya bersih dan ticketingnya udah canggih juga, mbak2 sm mas2 petugas jg rapih pake seragam! (Huaa maaf kl komennya pjg, masi norak2 bergembira soalnyaaa)

  38. johanesjonaz says:

    Yes! Let’s celebrate Yun! Hahahahah kamu layak dapat bintang!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s