Wisata Kereta Lori – Kalibaru

Petualangan seru kali ini saya mau cerita tentang asiknya wisata Lori di Kalibaru Jember. Sebenarnya perjalanan ini sudah setahun yang lalu, 14 Juli 2012. Tapi saya pengen ngepost lagi karena ini menarik, bahkan tulisan teman ngetrip saya, si Ninot berhasil dimuat di salah satu majalah tamasya.

Setelah sebelumnya nonton Jazz Gunung di Bromo, kami melanjutkan perjalanan ke Kalibaru. Rencananya kami akan berwisata dengan menggunakan lori, menyusuri perkebunan kopi di wilayah perbatasan Jember-Banyuwangi.

Jam 10 malam saya jemput Ninot untuk berangkat ke stasiun Gubeng. Di sana ketemu sama Ledy dan Ellen, si Riri akan menyusul di station kereta api berikutnya di desa terdekat Surabaya. Seperti biasa, di dalam kereta pada rame sendiri sampe kecapean dan pada tidur. Kuwalat! Kami berlima kebablasan 4 stasiun karena pada buta semua cuuuk! Sebenernya saya udah tanya ke Ninot beberapa saat setelah kereta berhenti di stastiun Jember, tapi Ninot dengan “kementus” bilang belum.. oke saya tidur lagi sampe kami dikasih tau kalo sudah nyampai di stasiun Kali Setail, yang mana stasiun Kalibaru tempat kami seharusnya berhenti sudah lewat jauuuuuh… Akhirnya di dinginnya pagi kami harus naik ojek balik lagi ke stasiun Kalibaru. Jadi sodara, proudly present the kementus 2nd dalam gank kami adalah : Noni Khairani. Selamat!

Okey, kami sudah balik di stasiun Kalibaru yang ternyata masih tutup! Kami terpaksa nunggu di warung kopi sebelah stasiun. Sambil nyeruput teh hangat dan bekel pisang rebus… (asli deh, yang bawa ini emak-emak banget) saya dan teman-teman nungguin stasiun buka. Ternyata daerah Jember dan Banyuwangi masih hujan! Lain sama Surabaya yang udah kayak Mekah.

Setelah stasiun dibuka, mata kami tertuju pada sebuah odong-odong berwarana kuning yang ada di tengah rel kereta api… Deg-degan… dan tentu saja muncul hasrat untuk bertanya.. apakah ini yang dimaksud dengan Lori yang akan kami naiki? Dan ternyata jawabannya adalah : Benar… seketika kami berlima terkena stroke ringan! Dalam bayangan saya, lori yang akan kami naiki mungkin sama seperti tram yang ada di Adelaide, atau paling tidak macam kereta uap di Ambarawa. Not this one… bukan odong-odong ini….

Nggondok, merasa dibohongi, kami berlima menyebrang rel untuk bunuh diri massal… Eh gak ding, kami pergi ke sebuah resort yang namanya Jawa banget : Margo Utomo. Resort ini sangat asri, dengan pekarangan luas menghadap stasiun Kalibaru. Di dalam lobi terdapat kursi-kursi jati dengan ukiran khas Jawa. Mungkiin pada masanya, tempat ini adalah sebuah “loji” tempat peristirahatan para bangsawan Belanda. Di halaman parkir saya lihat beberapa mercy sedan lama berwaran hijau tua berjajar rapi, diikuti dengan barisan land cruiser dengan warna yang sama. Ada peternakan sapi perah disini, letaknya di belakang restoran open air… rada mengganggu sih jika pertama kali masuk restoran dan bau tai sapi.. tapi you’ll get used to it. Kami sarapan ganteng dan cantik di sini… tapi tetep, nggak minum.. minumnya aqua botol yang kami beli di alfamart. Mahal soalnya!

Setelah berdiskusi sengit, antara minta duit balik dan tetep naik “lori” akhirnya kami sepakat untuk tetap menaikinya.. toh sudah sampai disini dan tujuannya naik ini pula…

Rute Lori ini adalah stasiun Kalibaru – Stasiun Mrawan – Stasiun Garahan – lalu kembali lagi ke Stasiun Mrawan dan berhenti di stasiun Kalibaru. Kami melewati dua terowongan dan beberapa jembatan pada rute lori ini. Seperti yang dijanjikan, di sepanjang perjalanan kami disuguhi pemandangan kebun kopi dan kakao dengan latar belakang pegunungan Bondowoso. Di stasiun Garahan, kami menyempatkan diri untuk menikmati sepincuk nasi pecel sederhana, dengan kerupuk kampung dan lalapan serta bumbu pecel seadanya… meskipun begitu santapan ini terasa lezat! Dan tentu saja, setelah kenyang, timbul kenarsisan.. poto-poto doooong!

Setelah menikmati perjalanan kereta api dengan lori odong, kami melanjutkan destinasi berikutnya ke Pantai Pulau Merah yang letaknya tak jauh dari Sukamade. Sepanjang perjalanan saya hanya tidur dan beberapa kali ngagetin seisi mobil karena dengkuran saya… maaf.

Sampai di Pantai Pulau merah udah jam 5 sore lewat, nggak dapat sunset karena memang pantainya menghadap ke timur… tapi langit dan mendung kelabu yang menggelayut menjadi suguhan tersendiri buat kami it’s so dramatic. Entah kenapa pantai ini dinamakan pantai Pulau Merah. Memang ada pulau besar di dekat pantai, tapi warnanya nggak merah. Juga dengan pantainya… pasir yang mengisi garis pantai tidak berwarna merah tapi berwarna putih dan sangat bersih. Kami memutuskan untuk kembali ke kota setelah benar-benar gelap, pengunjung terakhir adalah kami berlima beberapa anak muda yang masih betah bermain bola di pantai.

Sementara menunggu kereta Mutiara Timur yang membawa kami kembali ke Surabaya, kami menghabiskan waktu di Kalibaru Cottage. Meskipun tempatnya mewah, tapi pelayanannya suck! Mentang-mentang kami bawa ransel doang dan bukan bule, muka resepsionisnya berubah jadi mak Lampir… jauh berbeda dengan Margo Utomo yang pelayanannya okey.. Jadilah kami ngetwit busuk tentang resort ini… maaf kami emosi…

Jadi buat kalian yang punya rencana ke Jember, bisa dicoba alternatif wisata ini. Tapi tiket harus dipesan jauh-jauh hari sebelumnya karena Lori ini harus diatur jadwal keberangkatannya agar tidak mengganggu jadwal kereta reguler yang beroperasi di jalur ini.

Reservasi :

Bina pelanggan / seksi Operasi PT KA DAOP IX Jember

Jl. Dahlia No. 2 telp (0331) 421825, 487202

ImageImageImageImageImageImage

Sekian petualangan kami untuk edisi ini.. tunggu petualangan kami berikutnya yaaaa Salam!

Advertisements

58 Comments Add yours

  1. rintadita says:

    hahahah udah lama aku gak denger kata “kementus” x)))))

  2. johanesjonaz says:

    hahhah Suroboyoan sejenak 🙂

  3. Badai says:

    fotonya asyik!

    btw Noni dipanggil Ninot ya?

  4. johanesjonaz says:

    iyo, itu panggilan sayang dari gank jompo.

  5. Badai says:

    panggilan sayang buatmu apa? 😉

  6. johanesjonaz says:

    Hahahaahha pingsan ya?

  7. Badai says:

    *musti konfirm sama Ninot dulu perihal Jo ganteng*

  8. rintadita says:

    btw itu tiket odong2 eh lori-nya harus beli di stasiun bbrp hari sebelumnya ya?

  9. johanesjonaz says:

    iya, ntar gw kasih tambahan contactnya .. tunggu ya gw cari dulu

  10. johanesjonaz says:

    ini ya kalo mau reservasi :
    Bina pelanggan / seksi Operasi PT KA DAOP IX Jember Jl. Dahlia No. 2 telp (0331)421825,487202

  11. teguh says:

    berasaa mau muntah kalo dipanggil Jo ganteng. Hahahaha

  12. johanesjonaz says:

    timbang dipanggil Teguh alay?

  13. rintadita says:

    siiiip thank you 😀

  14. Ninot capa cih. Unyu kayanya. *salah fokus*

  15. johanesjonaz says:

    heh.. she is taken…!

  16. Ahhhh…! Janur kuning belum dibangun:p

  17. nyonyasepatu says:

    pengen mewek baca ini 😦 semuaa udah berubah yaa sekarang * nangis guling2*

  18. johanesjonaz says:

    hih… ini janurnya udah mengering… udah lama sah..

  19. johanesjonaz says:

    gak ada yg berubah! cuman meleset dikit heheheheh… tapi kalo gini kan bisa nostalgiaan mengenang masa lalu 🙂

  20. Okeh. Sesuai tulisan di pantat truk abang abangan,”KU TUNGGU JANDAMU”

  21. johanesjonaz says:

    sudah siap nanjak?

  22. nyonyasepatu says:

    meleset banyakkk kaleee 😦

  23. johanesjonaz says:

    ah itu gak penting, yang penting ke depannya gimana.. oce…

  24. nyonyasepatu says:

    lah kedepannya yang gak bener2 juga. gimaana coba

  25. Oh tentu. Gigi satu ada lima ini. *ini ngobrolin apaan sih*

  26. johanesjonaz says:

    Hahahaah ya kagak tau juga Not.. Ah sudahlah kalo gitu skrg2 aja mikirnya heeh

  27. nyonyasepatu says:

    gak usah dipikirin lagi. wis lupakan aja

  28. johanesjonaz says:

    Iyo.. Tapi undanganmu ke pulau terpencil itu masih aku pikirin lho Not

  29. nyonyasepatu says:

    yupe, galang masa dong. mahal biaya kapalnya Jo hehe. ajak winni pas dia mudik yuk

  30. Messa says:

    Ninot itu Noni Khairani toh yaa??? Weleeh koq jauh amat?? 😀 Besok2 panggil mbak Noni sama Ninot aahh 😀 *peace mas, fotonya keren2 🙂

  31. johanesjonaz says:

    Itu panggilan gank kami buat dia waktu dia masih di Surabaya.. Sebelum dia nikah dan pulang ke Sby

  32. johanesjonaz says:

    Pulang ke Medan maksudnya 🙂

  33. ranselhitam says:

    Jadi penasaran pengen naik odong-odongnya eh lori ding hehehe 🙂

  34. johanesjonaz says:

    Ayoooo dicoba 😉

  35. chris13jkt says:

    Jo, ngomong-ngomong itu jarak segitu ditempuh dalam waktu berapa lama pakai lori?

  36. johanesjonaz says:

    waduh berapa ya.. gak tau bang, yang pasti ngelewati 3 stasiun, berangkat pagi pulang siang.. sekitar 3 jam-an lah

  37. yusmei says:

    Eh jo….tapi lorinya aman kan? hahaha…Jadi penasaran pingin nyoba nih

  38. johanesjonaz says:

    aman, 100% aman… jadwalnya gak akan tabrakan sama kereta reguler dan keretanya juga kokoh kok… ayo dicobain 🙂

  39. Dailynomous says:

    Boleh dong foto hunt bareng, bromo untuk konsep mood kayaknya bagus 🙂

  40. johanesjonaz says:

    alamaaaaakkkkk… blogger favorit saya dengan tulisan keren ngajak aku hunting foto… #pingsan #excited

    Ayoooo kapan?

  41. citachittos says:

    Harus nyoba nih gue..

  42. citachittos says:

    Pasti serunya naik kereta

  43. johanesjonaz says:

    seru banget, apalagi bisa minta berhenti di atas jembatan besi.. merinding disco nih kaki.. 🙂

  44. citachittos says:

    Huaaaaa…. tambah pingiin… lagi suntuk nih… makanya butuh liburan.

  45. arievrahman says:

    Eh, mana foto lorinya, broh? Haha. Noni Khairani, kayaknya namanya familiar deh.

  46. johanesjonaz says:

    foto lorinya ga ada, cuman foto narsis doang…

    oh, itu teman lama

  47. rommel says:

    Awesome crisp and clear images! I especially love the first one. It really catches the sense of wandering when you are transporting by train.

  48. johanesjonaz says:

    Thank you romel.. It was really a good view 🙂

  49. Kayaknya enak ke sana rame-rame ya, nyewa satu gerbong sekalian…

  50. johanesjonaz says:

    Betul.. Makin rame makin seru 🙂

  51. Paula says:

    Nice photos. I like the 2nd one best!

  52. johanesjonaz says:

    Thanks paula.. Sorry I don’t write my journal in English, let the photos tell the story

  53. Paula says:

    Don’t worry about that 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s