Togian – Surprise!

This slideshow requires JavaScript.

JIka boleh saya lukiskan, gugusan pulau-pulau nan indah di teluk Tomini adalah miniatur nirwana tempat para dewa bersemayam. Tapi sayang tidak banyak orang pribumi yang mengetahuinya, sebaliknya, di kalangan orang asing yang gemar bepergian, tempat ini sudah sangat populer. Bahkan mereka sudah mempunyai basis disini dan mem”barat”kan tempat ini. Saya merasa menjadi minoritas di negeri sendiri selama trip ini berlangsung.

Ah sudahlah, kok jadi curhat… ayok nulis seru-seruan aja…

THE GANK

Kalo dipikir-pikir, anggota trip gank saya dari tahun ke tahun itu-itu saja… Tanda kalo kita udah klop, cocok. Baiklah, saya kenalkan satu persatu personal gank gila ini.

Ada Tj dan Didik yang suka repot ngatur itinerary, booking flight, akomodasi dan sebagainya. Tj dan Didik ini team yang kompak.. kompak suka direpotin maksudnya :). Tj bakatnya nyepik orang, semacam intelejen untuk mencari fakta dan informasi. Di dunia yang asing bagi kita, pioner pertama yang kita lepas adalah si kepala suku ini. Begitu dia beraksi, beres sudah… informasi berharga ada di tangan dan siap di eksekusi.

Ada Vine, si bendahara teladan. Kalo uang dipegang dia, rasanya aman dan semuanya lancar jaya. Dia sangat detail dan akuntable. Dia rela menelisik bon-bon dan catatan-catatan pengeluaran dan mendokumentasikan dengan rapi! Bahkan disaat kami sudah capek dan ngantuk, dia masih semangat.. sibuk dengan notes kecil cash flownya.

Ada Neni yang ringkas dan paling cerewet dan bullyable. Bayangkan, seminggu di Togean dia hanya bawa satu backpack kecil, itu sudah masuk snorkel juga lho…

Ada juga Septi yang super lengkap. Mau tolak angin? mau jas ujan? mau baju ekstra? layaknya supermarket berjalan.

Kalo saya dan Riri adalah bagian marah-marah kalo ada yang gak beres. Kami ini layaknya anjing herder buat gank kita. Berapa banyak korban kita ya? mulai dari petugas ticketing Lion sampe Upa aka Nyi Blorong… Eh, kok gak enak banget ya bagianku…

Image

Sudah wajar kalo dalam sebuah trip ada senang dan susah, ada untung rugi, ada dikibuli dan diberi kemurahan. Mau cerita yang bagus-bagus ato yang jelek-jelek dulu? Hm, cerita yang bagus aja dulu kali ya…

Bagusnya Togean, di masing-masing resort ada spot snorkeling yang bisa dijangkau dengan sekali kayang. Tempat-tempat seperti Poyalisa, Bolilanga, Fadhila Cottage (TomKen), Lestari, dan Kadidiri Paradise masing-masing punya spot tersendiri. Koralnya lumayan bagus, biarpun tidak speklakuler, namun ikan badut, angel fish, dan ikan laut yang berwarna cerah sangat mudah ditemui.

Tempat-tempat ini sangat sepi. Bagi traveler yang mencari kesunyian dan ingin bersantai, disini tempatnya. Poyalisa sepertinya menjadi tempat idola buat kami… 2 malam kami habiskan disini. Pengelolanya sangat ramah, bule-bulenya juga bisa diajak ngomong dan dikecengin.

Di Poyalisa, rumahnya berbentuk rumah panggung terbuat dari kayu tanpa cat dan pelitur. Kayunya sudah berwarna pucat karena garam dan angin laut. Saya suka dengan lantai kayunya, membuat saya merasa cepat kering dan bersih. Masing-masing rumah menghadap ke laut yang berwarna hijau toska, lengkap dengan hammock yang membuat pantat ngecap. Dan satu lagi; ada permadani hijau, rumput jarum untuk kami rebahan saat sore hari. Dannnnnn….. sore harinya kami dijamu dengan LOBSTER yang top markotop lezatnya πŸ™‚

photo-2

Senja di Poyalisa sangat bagus, saya suka lari ke belakang penginapan untuk melihat horizon di ufuk barat yang menelan matahari berwarna emas.

Ada spot-spot yang bagus untuk didatangi, misalnya pulau Suzanna dan Pantai Katarina. Hm, bule banget kan namanya.. cuih! Di pantai Katarina ini kita bisa menemukan stingles jellyfish.. seperti yang ada di Pulau Kakaban.

Di Katupa Island (Fadhilah Cottage) tempatnya lebih beradab, more fresh running water, tempatnya lebih luas dan ada jetti menjorok ke tengah laut buat kami berteriak-teriak main kartu.Β  Disini ada juga monster kecil bernama Noah, Bomber, dan Brownie… teman-teman pada takut sama monster lucu ini, najis soalnya.

 

SURPRISE!!!!

Seperti saya bilang tadi, dalam sebuah trip wajar jika ada kejadian tidak mengenakkan. Nah di trip kali ini ada juga kejadian yang bikin dongkol.

Di terminal Ferry, kami ditangkap oleh seorang perempuan yang mengaku sebagai pengelola Togean. Kesalahan pertama, kami tidak melepas intelejen kami, si TJ untuk memonitor keadaan lapangan. Akibatnya, kami masuk dalam perangkap Upa, perempuan setan itu (namanya Ulfa, tapi lebih dikenal sebagi Upa di Tojo Unauna).

Dengan gayanya menyedot Marlboro, dia menerangkan dan mengatur trip buat kami. Kata yang tiap kali terlontar adalah “surprise” dan “pokoknya kalian tidak tau apa-apa, taunya beres”. Dengan harga yang menurut kami masuk akal, dengan sedikit tawar menawar kami pun menyetujuinya trip yang ditawarkannya. Tanpa menaruh curiga sedikitpun, karena markasnya adalah di tourist information pelabuhan.

Apa yang terjadi? Sepertinya si Upa ini tidak berkoordinasi dengan cottage-cottage yang ada di pulau-pulau itu, jadinya kami kehabisan kamar. Seperti yang terjadi di Kadidiri dan Bolilanga, tidak ada kamar yang tersisa. Tapi untung saja tempat itu jelek, nggak nyesel-nyesel amat dan kami lanjut ke Poyalisa. Di Poyalisa pun kami harus tidur seperti pindang karena hanya dibookingin 2 kamar sama guide. Baru setelah Riri mencak-mencak, hari ke dua kami dapat 3 kamar.

Dan sekembalinya ke Ampana, habis sudah itu si Upa oleh saya dan Riri.

Overall, trip ini menyenangkan… ada episode ke dua, menjelajah Poso…

Advertisements

70 Comments Add yours

  1. Wah … tuch lobster bikin gw pingin makan, mantap banget kalo lobster nya gede2. Di rebus pake bawang putih trus sambal rasa nya pasti makyusssss πŸ™‚

  2. chandraputri says:

    wuaaaaa asli keren nih

  3. johanesjonaz says:

    yang kecil2 lebih gurih.. yg gede kenyal kenyal πŸ˜› tapi enaaaaaaakkkkkk

  4. johanesjonaz says:

    hihihihi… makasih… πŸ˜›

  5. chris13jkt says:

    Sayang juga ya kalau tempat-tempat indah akhirnya lebih dikenal dan bahkan juga dikuasai sama asing. Rasanya semakin banyak jalan, jadi semakin tahu kalau makin banyak juga yang seperti ini 😦

  6. johanesjonaz says:

    Bener bang.. It’s so sad 😦

  7. Citra Rahman says:

    Yang paling bikin penasaran, kalian apakan si Upa itu? πŸ˜€

  8. johanesjonaz says:

    hahahahah… kita bikin sambal pake cabe 21. Mati kutu dia πŸ˜›

  9. johanesjonaz says:

    juwita! Bobo! Deni Manusia Ikan!!

  10. johanesjonaz says:

    makasih πŸ™‚

  11. h0tchocolate says:

    Si Upa itu semacam preman disana gitu ya mas?

  12. johanesjonaz says:

    MAFIA, lebih tepatnya πŸ™‚

  13. Hahahaha!!!!
    Ruwat.. Kita perlu diruwat!! Kutukan Upa harus dienyahkan.. Dengan kekuatan bulan!

  14. johanesjonaz says:

    bener2 sakti tuh Upa… bahkan sampai nyebrang laut pun kutukan itu masih ikut… Upa bener2 sakti.. lebih sakti dari pamannya Suketi πŸ˜›

  15. winnymarch says:

    BENAR BANGET JOHAN,, Aku juga baru dengar nama tmpt ni,, jd nyesek πŸ˜€

  16. johanesjonaz says:

    nah kan… kan… kan… 😦

  17. johanesjonaz says:

    pengan pengen tok ae kamu itu… wujudkan!!

  18. teguh says:

    kerja dulu ya, buat jalan-jalan! hahaha

  19. johanesjonaz says:

    yo wes kono kerja yg rajin, atau ada cara lain Guh.. cari pacar kaya.. hahahahahh

  20. winnymarch says:

    Tp untungnya dikasih tw dirimu

  21. johanesjonaz says:

    sebagai ujud cinta tanah air dan bangsa… salah satu pelajaran kewiraan πŸ™‚

  22. teguh says:

    cariin pacar yang kaya dong, Mas.. tapi gak ada yang mau sama saya. #nestapa :))

  23. johanesjonaz says:

    mungkin kamu harus diruwat Guh… atau operasi plastik.. huehehehehehe

  24. teguh says:

    banyak yang bilang saya ganteng. mungkin mereka harus ketemu saya dulu… :)))

  25. johanesjonaz says:

    kecap kecap.. tisu tisu…

  26. teguh says:

    kalo ketemu mereka pasti menyesal.. hih!

  27. johanesjonaz says:

    menyesal kenapa harus ketemu… gitu kan?

  28. teguh says:

    kamfreettt!!

  29. johanesjonaz says:

    huehehehehhehehehehe

  30. winnymarch says:

    kpn2 ajak2 ya πŸ˜€

  31. nopan says:

    lobsternya bikin ngiler…

  32. h0tchocolate says:

    Oooo hahaha ngeri euyy πŸ˜€

  33. Hahaha… Nama pantainya Suzana ama Katarina? Serius? Nggk ketemu oma Suzana minta sate seratus tusuk kan? πŸ˜›

  34. johanesjonaz says:

    Alhamdulilah gak ketemu… Untung aja gak ada pantai bokir

  35. johanesjonaz says:

    Untung gak ketemu pantai bokir juga πŸ™‚

  36. rintadita says:

    asyemmm nggarai pengen… x(((

  37. johanesjonaz says:

    wes ndang moleh ke INdonesia, ndang mbolang.. πŸ™‚

  38. kazwini13 says:

    aaakkk baru baca yg ini dong… mau renang disanaaaa

  39. johanesjonaz says:

    You will love it Kaz!!!

  40. kazwini13 says:

    renang sampe gosong… sampe mabok laut. ngiler sumpah liat penginapannya, liat lautnya

  41. Mau dong berendem sambil ngunyah lobster segede bagongggg!

  42. johanesjonaz says:

    Huahahahah lezat lobsternya

  43. Parah! Enak parah tuh pastinya!

  44. mupeng banget πŸ™‚ #teguk liur deh……hmmmm kapan yaaaa bisa jalan2 juga

  45. johanesjonaz says:

    Segera! Jangan ditunda lagi heheheh

  46. Mici says:

    Togean!!!!! Pengen pengen pengen banget kesana… boleh dong bocorin budgetingnya? Btw ini berangkat darimana?

  47. indrijuwono says:

    pengen ke sini juga Jo.. hah itu hasik banget temen2mu ada kerjaannya masing2? wah, harus lebih mendayagunakan teman2 nih..

  48. johanesjonaz says:

    Ini berangkat dari surabaya. Ada 2 flight ke Poso atau Palu. Harganya ya sekitar 700ribuan
    Dari Palu ke Ampana naik travel 110rb, kalo dari Poso 70 ribu.

    Sampai ampana naik ferry ke Kadidiri kurang tau berapa (soalnya di pelabuhan udah dicegat sm Upa makelar travel hiks.

    Rata2 penginapan 150-200 rb udah termasuk makan

  49. johanesjonaz says:

    That’s what friends are for.. πŸ˜‰

  50. indrijuwono says:

    saking temen2 gue ini super sibuknya amit2. yg tetap paling cuma 2.

  51. indrijuwono says:

    oh tentu. my dearest travelmate always on my top list..

  52. Ryan says:

    Salah ini… salah!!!
    salah dateng ke blog ini dan baca ini. jadi pengen ke sana… 😦

  53. johanesjonaz says:

    huahahahaha… gotcha!

  54. Ryan says:

    sama aja nih. ke sini or ke si son malang. 😦

  55. dansapar says:

    wah tempatnya kayak narik2 untuk dikunjungi gini ya
    eeaa

  56. johanesjonaz says:

    recommended… asal gak ketemu Upa πŸ˜›

  57. Pagitta says:

    Yak, tulisan ini memperpanjang daftar keinginan πŸ˜€

  58. turiscantik says:

    gileeee tuh lobster gede nian hahahah

  59. coretanlepas says:

    iki sangat layak diagendakan haha

  60. johanesjonaz says:

    Sangat.. Cobaen tah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s