Jawa Tengah – Telomoyo

Semesta rupanya bekerja dengan baik. Status-status twitter yang saya post ternyata dibaca oleh teman blog saya Tata yang lagi pulang kampung, jadi saya putuskan untuk mampir ke Kopeng, Getasan rumah keluarganya. Setelah puas menikmati pagi di Kompleks Candi Gedong Songo, saya turun untuk melanjutkan perjalanan. Ada banyak ojeg yang menawarkan jasa untuk mengantar turun, tapi saya tidak mau melewatkan cuaca pagi di lereng Ungaran begitu saja. Saya putuskan untuk jalan kaki sejauh 3 km dari kompleks candi menuju jalan raya dan menikmati kegiatan sehari-hari penduduk desa yang merawat tanaman hias.

Tak berapa lama colt yang mengangkut kami ke Ambarawa datang. Setelah sampai di terminal, saya melanjutkan perjalanan ke Salatiga dengan menggunakan bus. Kami sudah janjian untuk turun di Patung Ganesha, tapi karena saya dasarnya tukang tidur.. saya kebablasan sampai ke Pasar Sapi.

Setelah ketemuan sama Tata -peluk cium, foto bareng, minta tanda tangan- selesai, kami pergi ke cafeole Jl. Tentara Pelajar, tempat nongkrong anak muda Salatiga, cie… Tempatnya sangat bagus, adem, dan banyak pepohonan. Sambil menunggu gerimis yang mengundang, kami ngopi ganteng disitu.

Tepat jam 3 sore, masih diiringi gerimis yang sepertinya cinta banget sama kami, kami tiba di rumah ungu, kediaman keluarga Tata di lembah Telomoyo. Setelah bertemu dengan orangtuanya, saya menikmati udara dingin Kopeng ditemani obrolan hangat dan segelas coklat panas.

Menjelang maghrib, adiknya Tata, Dek Dika datang… menawari kami untuk menikmati senja di Telomoyo. Yap… judulnya adalah menikmati senja di Telomoyo…. Saya pikir hanya akan duduk-duduk di cafe di lereng gunung Telomoyo, kayak di Puncak atau di Lembang atau Dago begitu, tapi apa yang terjadi? Menikmati Senja kali ini menjadi kegiatan menikmati senja paling memacu adrenalin dan menegangkan seumur hidup saya!

Dimulai dengan ditukarnya motor matik unyu dengan motor modifikasi yang garang sebagai tunggangan. Saya sudah agak curiga… tanpa bekal apapun kami berempat melaju menuju arah gunung Telomoyo. Jalanan desa masih cukup mulus beraspal dan lebar… saya masih ketawa-ketawa dan menikmati indahnya desa di kaki gunung ini… Sampai pada suatu saat jalan beraspal berganti dengan jalan berbatu, mulai menanjak dan lumayan berlubang besar dan dalam. Oke, mungkin cafe tempat menikmati senja ada di balik tikungan ini…. Tapi setelah beberapa menit lamanya dan melewati banyak tikungan, saya mulai sadar bahwa sebenarnya saya di bawa ke puncak Telomoyo… off road!

Gleg.. saya menelan ludah… antara konsentrasi nyetir motor dan berusaha tenang membuat saya tambah tegang… fnck! Ini pertama kali saya off road naik gunung, di jalan yang berbatu dan licin, naik dan membonceng perempuan yang tegangnya juga luar biasa – saya tau dari cara duduknya yang kaku dan memberi saya ekstra beban – Bener-bener sangat memacu adrenalin…

Saya beberapa kali berhenti dan hampir jatuh, tapi untungnya keseimbangan badan saya oke.. dan kaki saya lumayan kuat menyangga beban -baru terasa manfaat joging selama ini, thank to myself. Ketegangan baru berakhir saat mendekati puncak di sisi utara Telomoyo. Kami berhenti sebentar dan menikmati senja disana.

Terlihat pucuk Sindoro dan Sumbing diantara lautan awan… segala ketegangan hilang sudah… tinggal beberapa tikungan memutar dan kami akan segera tiba di puncak Telomoyo, 1880 mdpl.

Sayup-sayup terdengar adzan maghrib nun jauh disana, di surau-surau desa di kaki gunung Telomoyo… saat itulah kami berempat mencapai puncak Telomoyo. Er, sebenernya bukan puncak tertinggi sih, soalnya ada BTS sialan yang menancap di pucuk Telomoyo. Gengges banjet, kalo kata bencong. Surprisingly, ada beberapa orang yang tinggal disana, rupanya penunggu BTS.

Nah… sekarang timbul masalah baru… Bagaimana saya turun? Keadaan sudah mulai menggelap perlahan-lahan… motor juga lampunya tidak teralu terang dan… mata saya juga tidak terlalu awas jika malam hari. Ya sudahlah bismilah saja… Akhirnya kami pelan-pelan turun.

Ternyata perjalanan turun tidak sesulit yang saya bayangkan, mungkin karena dek Dika jalan duluan, jadi saya tinggal ngikutin dari belakang heheheheh… tapi beberapa kali saya sempat masuk lubang.. saya sih nggak papa, tapi kasian motornya :P.

Di tengah kegelapan, di tempat asing, mulai deh muncul perasaan-perasaan aneh… tidak terdengar satupun kata dari mulut kami. Bolak-balik dek Dika membunyikan klakson, somehow saya tahu artinya.. gak mungkin ada orang lain selain kami… klakson itu cuman sapaan Halo pada siapa saja atau apa saja yang berbagi jalan dengan kami. 30 menit dalam kesunyian, hanya suara motor kami saja yang menderu-deru. Tiba-tiba dek Dika berhenti, saya kaget.. eits… ada apa ini.

“Mas mau ronde gak?” tanya dia.

“Kamu mau ronde?” saya tanya Dian yang saya bonceng.

“Hm… boleh..” kata Dian.

Lalu dek Dika ketawa ngakak… “Kalian pikir siapa yang mau jualan ronde di tempat seperti ini” lalu kembali memacu motornya…

Asem! saya dikerjai! Hahahahah tapi lumayanlah saya tidak lagi merasa tegang, dan kali ini saya isengin Dian… dengan cerita-cerita horor!

Sesampai di rumah, di meja makan, kami kembali membahas ronde Telomoyo dan mulai mereka-reka cerita misterius tentang penjual ronde di Telomoyo. Kami bayangkan saat turun gunung maghrib tadi, ada penjual ronde yang mangkal di tiap tikungan. Hanya ada lampu minyak/ sentir yang dipakai untuk menerangi dagangannya. Wajahnya penjualnya samar-samar, tidak jelas terlihat. Tapi…. mereka semua tidak punya wajah.. hiy…

It was good! Pengalaman yang menegangkan sekaligus menyenangkan 🙂

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

32 Comments Add yours

  1. kazwini13 says:

    Si tukang tidur dasar ya..

  2. teguh says:

    #okesip Kangen Salatigaa!

  3. nyonyasepatu says:

    Lu foto pk hp aja ya ini?

  4. johanesjonaz says:

    hahahaha…. terbukti kan 😛

  5. johanesjonaz says:

    yodah sono pergi…. 🙂

  6. johanesjonaz says:

    iyes, secara beta udah keburu2 gitu…

  7. kazwini13 says:

    sepanjang jalan tidurrrrrr mulu

  8. johanesjonaz says:

    iyes dong… heheheheh

  9. Mardee Wae says:

    kalo ke telomoyo lebih enak pagi-pagi.. habis subuh gitu, liat sunrise.
    jadi pulangnya lebih tenang.

  10. johanesjonaz says:

    Yo sesuk kalo kesitu lagi subuh dah … #_amiiiin

  11. Olah raga lari lari di bukitnya enak juga tuh. Hosh hosh

  12. johanesjonaz says:

    coba aja mas.. huahahahahaha

  13. marikelamun says:

    nikmatnya liat lautan awan

  14. anislotus says:

    seru ya…
    tapi cerita mitos rondenya mana? hehe
    salam kenal 🙂

  15. johanesjonaz says:

    Salam kenal juga, cerita mitos penjual ronde itu khayalan kita doang, semacam lebay gitu.. padahal ya gak ada heheheh

  16. Coba kalau benar-benar ketemu penjual ronde di sana 🙂

  17. johanesjonaz says:

    Jiahahhaha horor… Tiap tikungan ada penjual ronde dan memanggil2 kami utk berhenti.. Setelah kami amati termyata penjualnya adalah orang yang sama.

  18. samsul hudha says:

    Hahahaha… somplak tuh dika.

  19. johanesjonaz says:

    iyo… de’e gak eruh lek biasane aku cekelane Mio unyu

  20. samsul hudha says:

    hahaha… bukan bagian itu, jo. Tapi pas nawarin ronde mistis itu lho!

  21. johanesjonaz says:

    oalah.. hahahahahah iyo rodo sempel arek iku pancene

  22. Ceritanya seruuuu… jadi perjalanannya worthed kan? 🙂

  23. johanesjonaz says:

    worth it bangeeet 😛

  24. dhaverst says:

    mantaaaaaaaaaaaaaaaap….s jaya

  25. Wong Cilik says:

    off roadnya seru ya … hi.hi.hi.

  26. indrijuwono says:

    akhirnyaaaaa… wordpressnya bener lagihhhhh..

  27. johanesjonaz says:

    Sangat! Dan menegangkan

  28. johanesjonaz says:

    Ayooo segera nulis Ndri..

  29. chris13jkt says:

    Seru juga naik gunung pakai motor. Dulu jaman masih kuliah pernah kepikir naik gunung pakai sepeda tapi gak kelakon 😛

  30. johanesjonaz says:

    ya skrg dong mas.. 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s