Jawa Tengah – Ungaran

#menghela nafas panjang….

Saya kembali mencicil PR hidup saya liburan akhir pekan panjang kemarin. Sudah lama saya nggak beranjak dari kota saya sejak memasuki 2013, perjalanan terakhir adalah ke Bromo bulan February lalu.

Edisi kali ini adalah jelajah Jawa Tengah bagian tengah tengah (Semarang – Salatiga – Solo – Jogja).. well kelihatan maruk? bener! itu saja kurang.. kalo bisa itinerary ditambah ke Wonosobo dan Tegal dll.. hahahah

Travel mate kali ini adalah Dian Anggraini, miss ngowoh sedunia. Dia pernah seperjalanan sama saya waktu ke Green Canyon dan seputar Pangandaran. Orangnya nggak ribet, tapi rada o’on.. ya sud lah.. toh hanya Jawa Tengah πŸ˜› heheheh peace yo mbak!!

Tiba di terminal Terboyo, Semarang pukul enam pagi… tujuan hari itu adalah Candi Gedong Songo dan tempat-tempat sekitar Bandungan. Seperti perjalanan gembel sebelumnya, kondisi di lapangan bisa jadi sangat berbeda meskipun sudah berbekal itinerary yang oke. Disini, skill komunikasi lebih berguna daripada skill baca peta.

Dengan bekal dua ribu perak, saya nongkrong di angkringan depan terminal sambil “nyepik” si penjual, gimana cara ke sana via angkutan umum. Setelah cukup info, saya melanjutkan perjalanan. Menurut mas2 yang di angkringan, saya harus naik bus jurusan Solo, lalu turun di Watu Gede dekat pom bensin (Ungaran arah ke Bandungan). Lalu oper angkot naik, turun di sebuah pasar.

Jam biologis saya sudah mengingatkan perut untuk berbunyi. Setelah diisi, kembali saya nyepik tukang ojek untuk mengantar saya ke Curug Bidadari dan kompleks Candi Gedong Songo. Cukup dengan membayar 50.000/ motor saya diantar dari pasar ke curug 7 bidadari, ditungguin sampai selesai main disana dan diantar ke Kompleks candi Gedong Songo.

Curug Tujuh Bidadari

Jangan bayangkan air terjun yang cantik seperti bidadari jika mendengar nama ini, karena anda akan kecewa tingkat dewa. Wait.. jangan pikir saya jelek2in ya.. saya cuman kasih pandangan obyektif pada sebuah tempat. Biar seimbang.. hehehe

Air terjun ini tingginya hanya 3 meter dan lebarnya kira-kira 10 meter. Debit airnya tidak begitu besar dan ada tujuh pecahan air terjun yang membagi sungai di atasnya, kemungkinan nama Tujuh Bidadari diambil dari pecahan air terjun ini. Airnya pun tidak terlalu jernih sehingga tidak menggoda saya untuk nyebur. Sungai yang menyambung air terjun ini typikal sungai di dataran rendah, berbatu dan landai.

Jalan menuju lokasi sudah sangat baik, aspal mulus sudah bisa dinikmati sampai ke tempat parkir. Ada beberapa saung yang bisa digunakan untuk beristirahat dari udara panas di tempat itu. Pemandangan petak-petak sawah lumayan baik, mirip seperti ubud. Patut diacungi jempol, tempat wisata ini menjual banget meskipun tidak begitu bagus.

Yang menarik perhatian saya adalah adanya gerombolan kupu-kupu yang menghisap mineral di batu-batuan sungai. Mirip di Banti Murung, Makasar. Kata teman saya, semakin besar kupu-kupu yang dijumpai semaik baiklah ekosistim tempat itu.

Kompleks Candi Gedong Songo

Saya tidak menghabiskan terlalu banyak waktu di Curug Tujuh Bidadari. Saya segera lari ke kompleks candi Gedong Songo.

Udara sejuk menyambut kami di pelataran candi Gedong Songo. Sejenak saya mengistirahatkan pantat dari boncengan ojek… Waktu itu pengunjung sangat banyak. Mobil berjajar dari pintu masuk sampai kira-kira lima puluh meter di bawahnya. Ada beberapa penginapan di komples ini, mulai dari Villa Perhutani yang rate-nya 900 ribu, Guest House yang seharga 300 ribu sampai penginapan kelas raflesia armoldi yang semalam cuman 50 ribu.

Saya memutuskan untuk beristirahat sejenak di penginapan (jangan tanya nginap dimana – yang jelas bukan di villa) dan menunggu sampai pengunjung sepi. Ehm.. dan… karena terbuai sejuknya udara dan bau bantal, akhirnya saya terlelap sampai sore. Panik!

Kompleks Candi Gedong Songo sangat cantik di sore hari. Tak salah keputusan saya untuk masuk saat matahari sudah mulai condong ke Barat. Dengan latar belakang Gunung Ungaran, kompleks candi ini seperti Taman Sari yang dibangun Rahwana untuk Dewi Shinta. Ada kabut tipis yang muncul di lereng Ungaran, membuat suasana sangat syahdu. Saya duduk berlama-lama dan menikmati sore yang sangat cantik di lereng Gunung Ungaran.

Ada banyak pilihan untuk mengelilingi komples candi yang luasnya ratusan hektar ini. Salah satunya adalah berkuda. Tapi saya tidak memilih metode ini, mengingat kantong saya yang tidak seberapa tebal. Hey, tapi ada untungnya saya tidak berkuda! Saya menemukan cuilan Argasoka di sisi barat laut gunung ini. Pinus yang berwarna emas berjajar rapi memagari jalan setapak di sisi paling luar kompleks ini.. menuju lembah dimana saya bisa meihat Bandungan di bawah sana yang mulai kelap-kelip memancarkan cahaya lampunya. Subhahanalah!

Sore itu saya mentahbiskan diri menjadi punggawa Surya yang menghantarkannya ke peraduan diantara Sindoro-Sumbing dan Merbabu.

Tidak banyak kegiatan yang bisa dilakukan disini jika menginap di sini… kehidupan kampung hanya aktif sampai jam delapan malam. Di pagi hari, saya menyempatkan diri untuk menyusuri perkampungan yanga da di lereng Ungaran. Rata-rata penduduk di sini memelihara kuda, kegiatan rutin mereka adalah memandikan kuda di pagi hari… tentu saja saya ikut2an πŸ˜›

This slideshow requires JavaScript.

Selanjutnya – Petualangang seru memacu adrenalin di Puncak Telomoyo

Advertisements

45 Comments Add yours

  1. potrehkoneng says:

    suka poto-potonyaaaaaaaa

  2. ryan says:

    wah… keren2 fotonya…
    suka yang langit bersinar dan kupu2 itu… (btw, di saya ada satu foto yang gagal loading)

    soal curug, kayaknya banyak yang agak ‘lebay’ ya. semua pancaran air disebut curug terus. πŸ˜€

  3. johanesjonaz says:

    suwun… πŸ˜›

  4. johanesjonaz says:

    makasih.. :p
    Gagal loading yah? wih sayang sekali.. mungkin lagi error.
    Iya disini saya coba kasih info yang berimbang, jadi para traveler kalo mau kesini dapat info yg benar, gak lebay.. hehhehe

  5. ryan says:

    seep. ditunggu info kelanjutannya. πŸ™‚

  6. rintadita says:

    wahh Candi Gedongsongo keren yahh, jadi pengen. Sempet mampir ke Umbul Sidomukti juga gak? aku penasaran pengen kesana

  7. johanesjonaz says:

    aku sempat ditawarin ke Umbul SIdomukti sama tukang ojeknya, tapi setelah diceritakan yg dimaksud dgn Umbul Sidomukti, saya putuskan untuk skip saja… karena saya nggak suka taman wisata komersil macam ini.. (bukan alami)… tapi kalau mau coba ya monggo, siapa tau saya sok tau hahahahah

  8. keren mas fotonya. Itu kupu-kupunya bagus banget πŸ˜€

  9. dicky says:

    belum lihat fotonya hehe

  10. johanesjonaz says:

    thanks πŸ˜›

  11. thebimz says:

    wih seru Jo mandiin kuda…

  12. chris13jkt says:

    Fotonya keren-keren, Jo.. Ngomong-ngomong koq bisa ikutan mandiin kuda segala? Tinggal di homestay di sekitar situ?

  13. johanesjonaz says:

    Makasih mas chris :).
    Sebenernya gak tau sih kalo ada yg mandiin kuda, tapi pas jalan2 ada yg mandiin kuda.. Nimbrung dah akhirnya

  14. wahh mantapppp banget bro…. Kapan mampir Solo Jogja nya?

  15. johanesjonaz says:

    kemaren sudah.. cuman mampir doang πŸ™‚

  16. Ikakoentjoro says:

    Ke Semarang napa ndak mampir tempatku. Tinggal keselatan 2 jam khan sampai Jo 😦

  17. johanesjonaz says:

    waktunya gak nutute mbak.. mungkin lain kali yes? heheheh

  18. Aiko says:

    Wuiih seru banget. Aku belum ada kesempatan buat keliling2 nih. Kepingin banget menjelajah Indonesia

  19. johanesjonaz says:

    ayo keliling… πŸ˜› sediakan waktu lua untuk menjelajah negeri sendiri πŸ˜›

  20. teguh says:

    Dasar tukang sepik! Foto-foto yang gak ada Mas Jo bagus-bagus. saya lebih suka foto di sini dibanding yang di share di twitter. πŸ™‚

  21. johanesjonaz says:

    heh! justru yg ada akunya itu yg bikin fot keren πŸ™‚

  22. Ikut dong oommmmm maen kuda:d

  23. johanesjonaz says:

    kuda apa? kuda goyang???

  24. Kuda hitam tuh. Ungaran enak ya dingin.

  25. johanesjonaz says:

    iyo mas,,tambah enak nek nggowo bojo #eits

  26. Eh, kan ada pacar:p *jomblo*

  27. johanesjonaz says:

    halah mas.. mas.. ini udah diobral gak laku2.. πŸ˜›

  28. Coba gratisin dulu sebulan:d

  29. johanesjonaz says:

    wakakakakakak! sumpah iki lucu!… yo wes tak pacarann sama provider seluler aja

  30. Latihan pacaran sama SIMSIMI dulu. Hahahhaah! Oops!

  31. johanesjonaz says:

    aku dah putus sama dia, soalnya dia ngomong jorok terus.. #akuygajarinsih hahahahah

  32. @p49it says:

    Ngowoh itu artinya apa?

    Jonaz terlihat jelas kali ini. Ciamik, Mas, foto-fotonya.

  33. johanesjonaz says:

    ngowoh is kayak ikan koi kehabisan napas… heheheh makasih

  34. Aiko says:

    Pastinya nih kalo lagi liburan panjang rasanya pengen ngebolang aja gitu keliling indonesia. Pengen liat keindahan alam sama keunikan setiap kota soalnya hehe

  35. johanesjonaz says:

    betul sekali! yuk jalan2…

  36. Aiko says:

    boleh boleh ngebolang bareng sabi sih hehe

  37. dinanggraini says:

    mendingan mana ngowoh ato ngorok?

  38. johanesjonaz says:

    mending melek…

  39. cuma mau ngampung comment kalo saya belum pernah ke sini. hahahaha

  40. johanesjonaz says:

    huehehehe… ayo kesini πŸ˜›

  41. mahardika says:

    boleh info penginapannya dmna aja ga yg ada di gedong songo?

  42. johanesjonaz says:

    setidaknya ada 2 penginapan di gedong songo… tapi saya lupa namanya.. maaf πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s