Kuliner Nusantara – Lontong Romo, Gresik

Liburan Nyepi 2013.

Sebelumnya saya ucapkan “Selamat Hari Raya Nyepi 2013” bagi teman-teman yang menjalankan dan merayakannya.

Kemaren saya dan Dian pergi ke Gresik untuk wisata kuliner daerah Gresik yang belum pernah kami coba. Sebenarnya ini cuman alasan saja biar bisa ketemu sama teman artis daerah kami, Kenchoz Semlekom. Kangen pol!

Saya sebenarnya tidak begitu tertarik dengan Gresik karena saya pikir akan banyak miripnya dengan Surabaya. Tapi setiap kali ketemuan dengan Kenchoz, dia selalu promosi tentang daerahnya. Entah itu cerita tentang tetangga atau makanan-makanan aneh yang belum pernah saya dengar. Misalnya saja cerita tentang Yuk Rudho, Yuk Ma’in, Fatimatuz Zahro, Wak Anjar, Ndok Bader, Lontong Romo, Godo Tahu, Martabak Mbak Ti, dll.

Kemaren saya dibawa ke daerah Romokalisari. Kali ini kami akan memuaskan rasa penasaran kami pada makanan Gresik yang bernama Lontong Romo. Setelah pencarian yang cukup dramatis dengan guyuran air hujan dan kesasar-sasar. Akhirnya kami menemukan seorang penjual Lontong Romo. Ada cerita menarik dari ibu penjual lontong Romo ini, tapi sebelumnya baiklah saya cerita tentang makanan ini.

Lontong Romo.. kenapa namanya Lontong Romo? Tidak ada referensi pasti tentang asal usul makanan ini. Yang jelas makanan ini berasal dari desa Romo, Manyar. Namun menurut cerita dari mulut ke mulut, dahulu kala ada seorang perempuan yang kesusahan memenuhi kebutuhan hidupnya. Lalu atas saran seorang yang sakti, dia disuruh berjualan. Dia mengambil bahan-bahan yang ada di dapurnya pada saat, lalu mengolahnya dan menjualnya dengan berkeliling kampung sambil berteriak… “Ingat-ingatlah.. ini yang asli.. Chik Yen, Chik Yen.. bak pao yang asli…”. Oh maaf, teriakannya bukan itu.. tapi “Lontong Romo..!!” Sejak itulah makanan ini terkenal.

Bentuk fisik makanan ini berupa nasi/ lontong yang ditaruh di atas pincuk daun pisang, lalu di atasnya ditaruh sayur kucuk (sejenis kangkung yang tumbuh di sawah) dan disiram dengan bubur berwarna coklat kemerahan. Sebagai pelengkap di atasnya ditaburi kelapa sangrai dan kerupuk rambak yang sudah diremas.

Kekhasan makanan ini adalah bubur penyiram lontong/ nasi. Bubur ini dibuat dari tepung beras, santan kelapa, tumbukan udang, cabai merah, bawang dan rempah-rempah lainnya. Warna merah bisa jadi karena daging udang yang dan cabai merah yang menjadi bumbu utama. Saat ini sangat sulit untuk menemukan sayur kucuk, sehingga banyak penjual Lontong Romo menggantinya dengan daun singkong.

Menemukan makanan ini gampang-gampang susah karena sistem penjualannya yang nomaden dan dijual hanya pada pagi dan sore hari. Kebanyakan penjual Lontong Romo ini biasanya berkeliling ke kampung-kampung, dan sedikit sekali yang menetap di satu tempat. Beruntung kemaren kami menemukan satu yang berjualan menetap di daerah Romo.

Image

Curhatan Penjual Lontong Romo

Sambil menikmati Lontong Romo, saya iseng ngobrol dengan penjualnya. Sebenarnya saya hanya ingin tahu tentang makanan yang dia jual… tapi jadinya saya malah dijadikan tempat curhat.

Namanya Yuk B.A., berusia 55 tahun tanggal 5 Maret yang lalu. Yuk B.A. sudah berjualan makanan ini selama 30 tahun lebih.ย Sosoknya tanggung, berkulit gelap, memakai baju kebaya merah menyala. Raut mukanya terlihat sangat tegar dengan tulang pipi yang menonjol. Banyak bicara namun sangat melo, ini terbukti ketika saya membuka percakapan dengan pertanyaan “Buk, sudah lama jualan Lontong Romo?” dan jawaban yang keluar dari mulutnya adalah ketenaran masakannya yang sudah diakui pemda Gresik dan Sidoarjo lalu disusul dengan cerita masuknya dia di TV sebagai pemenang lomba Lontong Romo dan cerita-cerita kesuksesan masakannya dengan berapi-api. Namun dengan berkaca-kaca dia menceritakan awal mula berjualan saat suaminya yang sudah sakit-sakitan dan tidak bekerja lagi semenjak kelahiran anak pertama. Lalu kembali bersemangat menceritakan harga Lontong Romo yang fluktuatif (macam dagang emas kata teman saya). Harga Lontong Romo ini naik seribu rupiah, dari Rp. 5.000 perpincuk menjadi Rp. 6.000 perpincuk, dan bisa turun lagi saat harga bahan berubah. Mendengar curhatan yang panjaaaaannng, tentu saja saya langsung pasang pose psikolog- meskipun ada beberapa cerita yang missed karena saya nggak paham maksudnya apa.. tapi untuk melegakannya, saya tetep pasang pose psikolog. ๐Ÿ™‚

Yang lucuuuuuuu… Yuk B.A. ini sadar kamera bangetttt… Pada awalnya dia memakai plastik bening sebagai jas hujan dan penutup lapaknya. Tapi waktu saya mau foto dirinya, dia dengan serta merta melepas semua plastik yang melindungi dirinya dan merapikan diri! Saya ngakak… yah ini mungkin pelajaran yang diambil saat dia masuk TV dulu… must look perfect on camera.

Saya dapat sesuatu yang berharga dari Yuk B.A. kemaren. Kesahajaannya, kerendahan hati, kepolosannya selalu membuat saya tersenyum sumringah. Sudah lama saya tidak menikmati obrolan sederhana, polos dan jujur seperti ini.. antara saya dan Yuk B.A.

ImageImage

Advertisements

76 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Yg satu sampe merem melek gitu

  2. Yuk B.A narsis ya mas,,,,
    penasaran ama lontong romonya nie saya…. ๐Ÿ˜€

  3. celotehdaerah says:

    Jo namanya bukan yuk B.A yang jualan,,,,

  4. johanesjonaz says:

    keenakan.. ๐Ÿ˜›

  5. johanesjonaz says:

    bisa dicoba kalo pas main ke Gresik ๐Ÿ˜›

  6. johanesjonaz says:

    lha.. dia kok yang bilang.. lha terus siapa namanya?

  7. gk tau tempatnya ๐Ÿ™‚

  8. johanesjonaz says:

    hahahahha.. ya dicari to Mita.. ๐Ÿ˜›

  9. waduh muteri gresik buat cari lontong romo,, kayak cari jarum dalam tumpukan jerami mas,,, ๐Ÿ˜€

  10. johanesjonaz says:

    ya iya sih… tapi worth it…

  11. Nona Senja says:

    kadang yang menjadi bumbu penambah nikmat makanan khas daerah itu adalah cerita yang terselip di dalamnya. sederhana saja. ๐Ÿ™‚

    *dan kau sukses bikin saya pengen makan lagi. dem!*

  12. johanesjonaz says:

    indeed… saya lebih suka mendengar mereka bercerita… :).

    Makan apa kali ini?

  13. Kaya apa ya rasanya. Hmmmm

  14. johanesjonaz says:

    manis gurih… seger, hangat.. enak!!!

  15. Nona Senja says:

    dengerin mereka cerita itu macam dengerin dongeng nyata ๐Ÿ˜€

    makannya sih biasa Mas.. bekel dari rumah, tp yg istimewa itu siapa yang buat ๐Ÿ˜€ *malahsombong

  16. Wohhhhh! Nyam nyam nyam. Kirain di Gresik nggak ada kuliner asik.

  17. johanesjonaz says:

    Ahik… pasti maksinya getuk lindri ๐Ÿ˜›

  18. johanesjonaz says:

    banyak! aku juga belum coba semua. Ada nasi Krawu, bandeng otak2, martabak kampung, julung.

  19. Ohhh. Kalau nasi krawu pernah nyobain. Nyomot nyomotnya pake tangan. Maksudnya tanpa sendok. Huupps!

  20. Cumi MzToro says:

    wow …. itu makanan favorit gw buat sarapan saat gw masih tinggal di gresik. Sekarangpun kalo mudik juga wajib makan tuch lontong rumo.
    Hadehhhhhhhh jadi kangen kampung halaman, di belakang pasar gresik daerah kalitutup banyak yg jualan

  21. johanesjonaz says:

    nasi pecel pun kalo makan tanpa sendok lebih nikmat ๐Ÿ˜›

  22. Nona Senja says:

    hahahaha lagi kosong singkong nya mas :p

  23. johanesjonaz says:

    iya.. enak itu kalo dimakan pagi ato sore ๐Ÿ˜›

  24. johanesjonaz says:

    hm… nasi tomat mungkin?

  25. Hoehehehehe! Asal tangan sendiri sih nggak apa-apa:p

  26. johanesjonaz says:

    pake tangan pacar lebih nikmat ๐Ÿ˜›

  27. Nona Senja says:

    kamu yang masakin? umm..boleh ๐Ÿ˜€

  28. johanesjonaz says:

    jadi bubur mau? ๐Ÿ˜›

  29. Nona Senja says:

    uwaduh! bubur ayam? boleh.. *dasarnya tukang makan* ๐Ÿ˜€

  30. Wong Cilik says:

    wah belum pernah nyoba makanan ini …
    Kok bisa ya penjualnya langsung curhat panjang lebar gitu …. ๐Ÿ˜€

  31. johanesjonaz says:

    bukan.. bubur tomat ๐Ÿ˜›

  32. johanesjonaz says:

    emang dasarnya suka ngobrol dianya.. disentil dikit aja bocor dah.. hehehhe

  33. Nona Senja says:

    sup tomat ajah deh ๐Ÿ˜€

  34. johanesjonaz says:

    saus tomat aja dah… #lemparsausABC

  35. Nona Senja says:

    Yak, Anda di diskualifikasi karena menyebut nama merk!

  36. johanesjonaz says:

    yah diampuni dong… kan sponsor utama… ๐Ÿ˜›

  37. Pake tangan nggak seru. Pake mulut dong sekali-kali. Ini ngomongin apaan sih?:D

  38. johanesjonaz says:

    hahahahah…. berarti pacaran sama disable, korban ranjau.. ๐Ÿ˜›

  39. johanesjonaz says:

    sensasi baru? cobain minta disuapin pake kaki kalo gitu mas.. ๐Ÿ™‚

  40. johanesjonaz says:

    #sogok pake saus tomat sekarung

  41. Hahahahahahha! Suwe.

  42. Nona Senja says:

    jangan lupa sama pastanya mas.. *malah diajak bikin pasta*

  43. indrijuwono says:

    krawu, bandeng, udah. lontong romo ini belum. hmm..

  44. johanesjonaz says:

    ayo cobain Ndri…

  45. baru dengar ini dan pengen ngicipiiiiii…

  46. johanesjonaz says:

    hayuuu dicubaan.. ๐Ÿ˜›

  47. Kok yo bocone pas malem yak, ngeliat fotonya jd ngeces … ๐Ÿ˜ฎ

  48. ferryparta says:

    mantab…. jadi pengen jualan juga *gagal paham* ๐Ÿ™‚

  49. johanesjonaz says:

    heheheh keluwen.. ๐Ÿ˜›

  50. johanesjonaz says:

    hahhah..#SodorinLapak

  51. @p49it says:

    Menarik! Makanan yang unik dan harganya pun bisa fluktuatif.

  52. johanesjonaz says:

    Iya.. Hanya ada di gresik ๐Ÿ˜‰

  53. YantiNurhida says:

    ih,biar tua2 gitu, yuk B.A. narsis juga ya…
    lontong romo cuma ada di daerah gresik ya ?

  54. johanesjonaz says:

    betul, ini makanan khas Gresik. Cobain ya ๐Ÿ™‚

  55. chris13jkt says:

    Baru tahu ada makanan ini. Kelihatannya sedap ya Jo. Jadi sayurnya cuma satu jenis gitu? Penjualnya nyediain side dish kaya krupuk atau gorengan juga apa gak?

  56. johanesjonaz says:

    sayurnya cuman kangkung sawah (kalo pas ada) tapi skrh diganti sama daun singkong. Ada krupuk juga sih yg dijual tapi nggak ada gorengan ๐Ÿ˜ฆ

  57. YantiNurhida says:

    iya, kalo ke Gresik… entah kapan itu..

  58. Yang penasaran hubungi saya,,,,

    @jo : makasih dah promoin kedaerahanu

  59. johanesjonaz says:

    sama2 mas kenchoz

  60. johanesjonaz says:

    Harus promo nih banyak2…

  61. zoehdyhuda says:

    sego rumo makin terkenal aja nih,ada juga yg jual di kampung karang poh sebelah selatan pasar gresik dekat parkir sepeda motor

  62. johanesjonaz says:

    sip… makasih tambahan infonya… ๐Ÿ˜›

  63. Dyah Sujiati says:

    saya yang udah 2 tahun di Gresik malah kagak teu haha

  64. johanesjonaz says:

    Waduuuj gimana ini heheheh

  65. Dina says:

    Nama aslinya sego bumbu, nasi yg diatasnya dikasih spt bubur sumsum dibumbui rempah2 jd rasanya pedas gurih, mas jo, tp kr asli dari desa Roomo, kec. Manyar (bukan romokalisari) orang menyebutnya sego Roomo. Sayur aslinya disebut kuncuk, diambil dari pucuk2 daun sejenis tanaman bakau, bukan kangkung.

  66. johanesjonaz says:

    INFO PENTING!!! makasih sudah diluruskan infonya..

  67. IchaBae says:

    tambahan info…. lontong rumo selain dirumo juga dijual di kali tutup(blakang pasar gresik), pulopancikan( timur gang malik ibrahim) dll….

  68. johanesjonaz says:

    Mantab imfonya.. Makasih cak

  69. ceritanya seru gan, bikin penasaran dah pokoknya.
    eh, kalao mau wisata sekalian belajar memasak rendang khas sumatera barat silahkan klik di sini

  70. johanesjonaz says:

    Wah terimakasih.. Nanti saya coba ๐Ÿ™‚

  71. sip… ditunggu ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s