Geliat Imlek di Surabaya

Meskipun saya tidak ikut merayakannya, namun hari besar ini sudah menjadi agenda tahunan yang saya tunggu-tunggu. Sebelum saya bercerita pengalaman perayaan Imlek (baca imlik) yang saya ikuti, ada baiknya kita tahu apa yang dimaksud Imlek tersebut.

Image

Imlek atau Sin Tjiaadalah perayaan yang dilakukan oleh para petani di Cina. Perayaan ini dimulai pada akhir tahun Cina sampai tanggal 15 bulan pertama.

Prosesi yang dilakukan adalah sembahyang Imlek, sembahyang kepada Sang Pencipta, dan perayaan Cap Go Meh sebagai wujud syukur dan harapan agar di tahun depan mendapat rezeki yang lebih banyak.

 

Karena perayaan Imlek berasal dari kebudayaan petani, maka persembahan untuk dewa berupa berbagai olahan hasil bumi. Idealnya, pada setiap acara sembahyang Imlek disajikan minimal 12 macam masakan dan 12 macam kue mewakili shio yang berjumlah 12.Β 

Di Cina, hidangan yang wajib adalah mie panjang umur (siu mi) dan arak. Di Indonesia, hidangan yang dipilih biasanya hidangan yang mempunyai arti “kemakmuran,” “panjang umur,” “keselamatan,” atau “kebahagiaan,” dan merupakan hidangan kesukaan para leluhur. Misalnya kue lapis sebagai perlambang rezeki yang berlapis-lapis dan kue mangkok/ kue keranjang sebagai simbol kehidupan manis yang kian menanjak dan mekar seperti kue mangkok. Dalam perayaan imlek, bubur adalah makanan haram. Bubur tidak dihidangkan karena makanan ini melambangkan kemiskinan.

Di malam tahun baru orang-orang biasanya bersantap di rumah atau di restoran lalu membagikan angpau pada sodara dan anak yang lebih muda. Setelah selesai makan malam mereka bergadang semalam suntuk dengan pintu rumah dibuka lebar-lebar agar rezeki bisa masuk ke rumah dengan leluasa.

Perayaan Imlek di Surabaya sangat meriah. Saya mengunjungi salah satu klenteng tertua di Surabaya, namanya klenteng Hok An Kiong yang terletak di Jl. Coklat. Perayaan di klenteng ini dimeriahkan dengan perhelatan barongsay dan arak-arakan patung dewa yang ada di kuil tersebut yaitu Dewa Makco Poo yang konon menguasai tujuh samudra. Patung dewa ini kabarnya didatangkan langsung dari negeri tirai bambu.

Selanjutnya, saya mengunjungi Yayasan Lima Bakti. Di tempat ini saya melihat manula-manula yang aktif melukis kaligrafi Cina, bermain catur Cina, dan alat musik tradisional. Yayasan Lima Bakti ini terletak di Jl. Bunguran. Tujuan utamanya adalah untuk tempat silaturahmi marga Lim yang ada di Indonesia.

Image

Perjalanan berikutnya adalah mengunjungi Klenteng Boen Bio yang ada di Jl. Kapasan. Kami disambut oleh pengurus kuil untuk diajak berkeliling di sekitar klenteng. Yang menarik adalah legenda kampung kung fu dan foto mantan presiden RI, KH. Abdurahman Wahid yang di pajang di altar pemujaan. Memang sangat bisa diterima akal jika sosok Gusdur sangat dihormati disini karena beliau adalah reformis yang menggagas agar Kong Hu Cu diterima sebagai agama yang diakui pemerintah. Disini saya dan beberapa teman saya diajari menari Barongsay dan memukul tetabuhan khas Imlek.

Kebudayaan Cina di Indonesia semakin lama semakin ditinggalkan, entah karena modernisasi atau berkurangnya pemeluk agama Tri Dharma (Buddha, Kong Hu Chu dan Confusianisme). Perayaan-perayaan semacam Imlek dan Cap Go Meh perlu dilestarikan untuk mendukung budaya nasional yang katanya terkenal sangat beragam.

Image

 

 

Β 

Advertisements

42 Comments Add yours

  1. ryan says:

    itu yang pakai jaket mas ya?
    kok yang di belakangnya seperti saya kenal…

  2. johanesjonaz says:

    bukan, saya yang moto… πŸ˜›

  3. ryan says:

    tak kirain…
    itu fotonya tanggal berapa mas?
    Mau coba saya tanya ke teman.

  4. johanesjonaz says:

    saya nggak ingat tanggal berapa, tapi itu udah lama.. tahun lalu kalo nggak salah

  5. ryan says:

    wahhh.. kirain tahun ini mas.

  6. johanesjonaz says:

    bukan.. belum sempat ngepost saya πŸ˜›

  7. Gong xi gong xi. Angpaunya kohhh.

  8. azzuralhi says:

    Hahah.. Yahh
    Kirain hasil perburuan imlek tahun ini..

    #Kurang panjang ceritanya mas… :mrgreen:

  9. johanesjonaz says:

    pake bahasa china dong… πŸ˜›

  10. johanesjonaz says:

    Hhahahha… kepanjangan yg baca males Li… πŸ˜›

  11. azzuralhi says:

    Yang begini mah kurang lengkap atuh.. πŸ˜›

  12. johanesjonaz says:

    hahaha capek nulisnya… ini aja sambil istirahata makan πŸ™‚

  13. bagi angpaonya dunk…. πŸ˜€

  14. johanesjonaz says:

    wes abis.. πŸ˜›

  15. Owe owe owe. Koh am siyong ang pau aaaa!

  16. azzuralhi says:

    Huuuhh…
    ya sudah bagi anpau-nya aja deh.. πŸ˜‰

  17. johanesjonaz says:

    hahahahah kokoh amsyong? gak jadi dikasih angpau lho ngatain kokoh amsyong πŸ˜›

  18. johanesjonaz says:

    heheheheh angpaunya udah tak buat jalan2 ke Bromo kemaren :P.. habis dah

  19. johanesjonaz says:

    kamu sih telat πŸ˜›

  20. johanesjonaz says:

    ya udah kasih cepek… #cring..

  21. kamu sich postingnya telat,,,
    #gk mw disalahin# πŸ˜€

  22. johanesjonaz says:

    hahahahah Mita ngeles!

  23. Alid Abdul says:

    Wah klo kemarin minggu saya diajakin baksos di Klenteng Jombang, berhubung lagi ada acara jadi skip hehe… Klo untuk perayaan imlek sendiri saya pengen menyaksikan langsung yang ada di Singkawang πŸ™‚

  24. johanesjonaz says:

    Let’s go sinfkawang!

  25. Tofik Pr says:

    Ahaha, Surabaya. Memang kental betul sama Imleknya mas, ya sejak era Gus Dur. Terutama di Jln Cokelat, Pasar Atom, dan sekitarnya, wilayah Pabean Cantikan itu. Bahkan Surabaya nyaris dijadikan “Little China” sama Menteri BUMN Dahlan Iskan, pas dia masih jadi bosnya Jawa Pos. Semangat kerjanya memang patut ditiru.

    Baca tulisan ini berasa kepingin pulang saya,, hahaha…

  26. johanesjonaz says:

    Hayo ndang moleh…

  27. chris13jkt says:

    Wah jadi pengen lihat Kelenteng yang di Jalan Coklat itu.
    Gak difoto kelentengnya, Jo?

  28. johanesjonaz says:

    Enggak mas, cuman di dalamnya aja

  29. Bams Triwoko says:

    Artikel menarik cak Jo… πŸ™‚

  30. johanesjonaz says:

    suwun kangmas… πŸ˜›

  31. nyonyasepatu says:

    Yg pake jaket sopo?

  32. johanesjonaz says:

    itu kan anak ITS kan..

  33. nyonyasepatu says:

    Ohhhh yg ikut pecinan dulu ya?

  34. Jadi inget pas imlek waktu kecil nenek selalu ngadain acara doa buat para leluhur. Rame banget, ada meja2 penuh makanan, bakar2 uang kertas emas, bahkan kalau lagi niat ada miniatur mobil, rumah, dll. Sayang sekarang sudah tidak pernah lagi, padahal itu tradisi yang menarik 😦

  35. johanesjonaz says:

    wah.. sayang sekali.. harusnya kita sebagai generasi penerus bisa melestarikan budaya itu lho..

  36. bagus sekaliii, siapa saja boleh berkunjung ya?

  37. johanesjonaz says:

    boleh.. siapa saja.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s