Traveling – The Choice Is Yours

Budaya traveling menjadi trend belakangan ini. Istilah-istilah baru pun muncul, mengkotak-kotak traveler menjadi sub-sub yang namanya keren tapi bikin pusing kepala. Ada yang yang mengaku sebagai backpacker, poshpacker, light traveler, flashpacker, dan lain-lain yang saya sendiri nggak tau masing-masing definisinya.

Saya pribadi nggak suka dengan istilah-istilah itu dan saya juga tidak menganut (seandainya saya paham maksudnya) satu diantara ker-keran yang ada diatas. Traveling bagi saya itu masalah passion, masalah hati dan kondisi. Saya tidak melulu traveling dengan minim budget, saya ke Bali naik bus kelas kambing tapi dinnernya di Ayana Rock Bar. Atau sebaliknya, naik jet yang tiketnya jutaan hanya untuk tidur di rumah penduduk Bena yang notabene kamar tidurnya deket dengan kandang babi. Saya juga tidak melulu bawa ransel untuk traveling, kadang saya juga bawa kopor. Saya bisa mengunjungi dua kota dalam sehari, namun saya juga bisa ngendon di satu tempat sampai seminggu.

Traveler is traveler, itu iman saya. Apapun yang mereka bawa, berapapun budget mereka, dan bagaimana mereka bepergian.

Baik, cukup prefacenya.. sekarang waktunya saya curcol hahahhaha…

Saya punya mimpi yang belum kesampaian sampai sekarang. Suatu saat saya ingin tinggal di suatu desa sebagai orang asing yang menimba ilmu disana, berbaur dengan masyarakat desa lalu menjadi bagian dari mereka, barang dua minggu sampai satu bulan saja. Pilihan saya adalah salah satu desa di Bali atau di Jawa Tengah.

Saya akan tinggal di salah satu rumah penduduk dan menjadi salah satu anggota keluarga mereka, bukan tamu. Hal pertama yang saya lakukan adalah mengganti outfit saya. Saya yakin akan kelihatan ganteng dalam balutan kemeja putih, saput coklat dan kemben hijau dengan destar berwarna coklat keemasan di kepala saya.

Saya akan ke sawah membantu tuan rumah saya, memandikan kerbau dan mencari rumput untuk makanannya. Lalu mandi di kali dengan pemuda-pemuda desa. Tak lupa sorenya ke banjar untuk belajar tari Jauk dan gamelan bali. Bila malam tiba, saya juga akan ikut patroli subak. Memeriksa saluran air untuk persawahan desa agar pembagian airnya lancar dan adil.

Pada malam sabtu, saya akan menyelinap keluar desa bersama teman-teman kampung saya untuk pergi ke desa sebelah yang mengadakan hajatan. Pasti ada joged bumbung dan tersedia arak manis di sana.

Mempersiapkan upacara kajeng kliwon bersama keluarga yang saya tumpangi juga impian saya. Kajeng kliwon adalah pemujaan yang dilakukan pada hari yang diyakini sebaga hari bertapa Sang Hyang Siwa. Sesajen yang dipersembahkan hampir sama dengan upacara kliwon pada umumnya namun kali ini ditambah dengan nasi kepel lima warna, yaitu merah, putih, hitam, kuning dan coklat, beberapa bawang putih dan arak.

Kira-kira, kalo model traveling yang seperti saya tulis diatas tergolong apa ya?

Image

Advertisements

53 Comments Add yours

  1. Alid Abdul says:

    ah apapun istilahnya yang penting tetap jalan-jalan πŸ™‚

  2. johanesjonaz says:

    betul! setuju saya πŸ˜›

  3. Intinya, JALAN JALAAAANNNN! Uang? Oh, tenang. Kita, sebagai orang kaya sejagat Indonesia, nggak perlu takut uaaangg! *ngorek2 dompet*

  4. johanesjonaz says:

    Kalo perlu saya beli tuh pulau bali #jumawa

  5. Jangan. Udah rame. Beli pulau di Flores aja:p

  6. ayanapunya says:

    kayak etnic runaway itu yaaa?

  7. johanesjonaz says:

    hm… traveling varian baru, sambil traveling sambil syuting sambil lebay πŸ™‚ tapi dapat duit masuk tipi pula..

  8. johanesjonaz says:

    hahahah… gimana kalo Papua? banyak emasnya tuh

  9. Tinggal di desa sebagai orang asing…membantu tuan rumah kerja di sawah dll…Wuaaa…impianku juga begitu kawan… πŸ˜€

  10. Bentar lagi merdeka mereka:p

  11. johanesjonaz says:

    Mari kita wujudkan…

  12. chris13jkt says:

    Aku juga gak mikirin jadi traveler type yang mana. Pokoknya kalau pengen jalan ya jalan aja. Anyway, ide Jo untuk tinggal dan masuk dalam kehidupan masyarakat di suatu desa juga merupakan keinginanku tuh. Cuma mungkin aku gak akan pilih Bali. Sudah terlalu rame.

  13. traveling = jalan-jalan
    tapi saya dan sahabat saya menyebutnya mbolang,,,,

  14. johanesjonaz says:

    Terlalu rame dan sulit juga dengan isu teroris mas chris.. Mungkin jogja masih bisa

  15. johanesjonaz says:

    Apapun itu pokoknya kelayapan πŸ™‚

  16. johanesjonaz says:

    Insyalah mbak.. Nanti kalo udah di dpn laptop ya.. Masih di gunung ini πŸ™‚

  17. hahaha,,, kelayapan,,, sipp dech… πŸ˜€

  18. Waaah asyik donk. Jngan lupa di posting tulisannya ya πŸ™‚

  19. chris13jkt says:

    Wah lagi jalan-jalan ke gunung mana nih, Jo?

  20. nyonyasepatu says:

    kembali ke selera asal kalo itu hehe

  21. nona says:

    Sip! Setuju.. Apapun sebutannya yg pasti keluar dari lingkaran πŸ˜€ aku jg punya mimpi sama,jd petani di jawa tengah, atau jd penari di ubud. Hehehe…

  22. johanesjonaz says:

    Gunung bromo … Hahahaha langsung tewas

  23. johanesjonaz says:

    Wiiih kok banyak kesamaannya ya.. Penari di ubud itu kereeeeen

  24. johanesjonaz says:

    suwun mbake… πŸ™‚

  25. kezedot says:

    jadi ingin jalan jalan ke bali terus………..hehhe

  26. johanesjonaz says:

    segera diwujudkan πŸ™‚

  27. azzuralhi says:

    Seru tuh..
    1 minggu mungkin masih semangat, kalau udah sebulan, tinggal di lingkungan dan orang-orang yg sama sekali baru tanpa komunikasi dengan dunia luar, apa sanggup.. πŸ˜›

    Siipp.. itu namanya ngelayap… ^_^

  28. #BlogWalking

    Setuju bangeth, mengkotak2an dengan mendefinisikan sesuatu kegiatan berjalan hanya membuat kita jadi terkungkung, buang waktu πŸ™‚

  29. johanesjonaz says:

    Kalo udah niat mungkin bisa πŸ™‚

  30. johanesjonaz says:

    Traveling ya traveling… Benar?

  31. kazwini13 says:

    *manggut-manggut*

  32. johanesjonaz says:

    Manggut apa? Fotonya udah di transfer ke laptop, gw kirim via wa aja ya

  33. kazwini13 says:

    setuju maksud gw..
    jangan wa ah, ntr ukurannya segede upil lagi..
    email aja deh..
    tp kl fotoku yg unyu kirim wa aja deh

  34. azzuralhi says:

    Hmmm… mungkin.
    Dan nantinya pasti jadi kenangan tak terlupakan.. πŸ˜€

  35. setokdel says:

    mirip traveling ala Santiago yang di sang alkemis mas, :mrgreen:

    btw salam kenal

  36. johanesjonaz says:

    makasih sudah main kesini, salam kenal juga…

  37. YantiNurhida says:

    aku selalu pengen bisa travelling, tpi untuk cowok mungkin lebih mudh drpd cewe..lebih fleksibel.. apalgi dgn rencana sebulan nginap d rumah penduduk yg ga dikenal untuk mempelajari kebiasaan adat masyarakatnya.. kapan y bisa jalan2 ky gitu.. pengen… πŸ™‚

  38. johanesjonaz says:

    ayo yanti diplankan… kamu pasti bisa πŸ˜›

  39. Ardyan Satya says:

    mungkin mimpinya mirip-mirip Butet Manurung di bukit duabelas jambi πŸ™‚

  40. johanesjonaz says:

    Mirip… πŸ™‚ i wish

  41. acentris says:

    Jo… ikutaaan…!!!!!

  42. Setubuh Mas!

    Ga usah sibuk mikirin aku termasuk golongan apa ya … Golongan A, B, AB ato O … *lho*
    Yang penting enjoy the trip, get the new experience, and plenty of things!

  43. johanesjonaz says:

    Kok kamu komen pake bahasa Indonesia Tim? Bahasa inggris dooong hahahahah

  44. rikasan says:

    kkn aja mas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s