Teka teki Sempu : Berangkat Rapih Pulang “Pating Pecotot”

This slideshow requires JavaScript.

 

Judul di atas adalah tebakan yang lahir dari trip ke Pulau Sempu kali ini. Mau tau jawabannya? Baca tulisan saya selanjutnya.

Berawal dari gagalnya trip ke Ujung Kulon di akhir tahun 2012 karena peserta banyak yg mundur, saya ketiban sial jadi kambing hitam gagalnya trip ini (padahal bukan saya yg mundur). Akhirnya setelah ketemuan sama Riri yg sakit hati bercampur sedikit rasa bersalah dari saya, saya mengusulkan untuk ke Pulau Sempu… Ide gila sebenarnya mengingat sekarang musim hujan..

Didik bertugas melobi pak ketua klan Murhum, si ahli perjalanan Mr. Tj. (Klan Murhum dibentuk setelah perjalanan dari Wakatobi, mengingat jasa Sultan Murhum maka anggota trip menamai grup jalan2 kami dengan nama Klan Murhum – Tj, Didik, saya, Vine, Septi, Ike, Riri, Dori). Karena ini trip dadakan, banyak Murhumers yg absen. Sebenarnya Tj nggak bisa ikut karena pekerjaannya belum selesai, tapi setelah negosiasi yg alot akhirnya Tj berhasil dibujuk. Tenda pun dipesan untuk Sabtu.

Tepat pada hari kiamat, 21 Des 2012, bertiga kami berangkat; saya, Riri, sama Vine. Didik dan Tj janjian ketemu di terminal Arjosari hari Sabtunya. Sampai di Malang saya nginep di rumah Ike, anggota klan Murhum juga yg tanpa disangka-sangka Ibunya udah masakin bihun udang dan sosis buat kami. Makasih tante… Setelah makam bihun, kami ketemuan sama Tj yang ternyata membawa berita agak gak enak. Tenda batal disewa karena harus nyerahin 3 KTP dan 2 SIM sebagai jaminan. Lagipula tenda baru bisa dikembalikan hari Senin yg notabene Riri udah harus balik ke Jakarta. Alamak! Ini sewa tenda apa sewa mobil sih? Gak masuk akal.. nah dari sini bau2 camping di Segara Anakan tercium gagal total. Si Tj mulai menyarankan untuk langsung balik ke kota tanpa nginep. Saya dan Riri langsung mecucu…

Keesokan harinya kami bertemu di terminal Gadang. Alhamdulilah kami langsung dapat bus ke Turen. Sampai di Turen kami harus nunggu angkot yang mengangkut kami ke desa Sendang Biru. Dan ini yang bikin kami syok. Minibus kecil yang normalnya mengangkut 8 orang diisi 20 orang. Bisa dibayangkan betapa kami seperti ayam potong yang diangkut ke tempat penjagalan! Ada 5 orang anak kuliahan dari Bandung yang dandanannya lumayan ngartesss (yg cewek) trus beberapa ibu berjilbab dan ibu-ibu tengkulak dengan barang dagangan berkerdus-kerdus. Belum lagi mbah2 yang merokok tanpa ampun, dan beberapa pemuda. Selama dua jam perjalanan kami dipaksa untuk diam ditempat, tanpa ada kesempatan untuk meluruskan kaki atau punggung.

Dari sinilah tebakan yang diatas itu berasal. Mendekati desa Sendang Biru, satu persatu penumpang turun. Dan tiba2 Tj nyeletuk : Berangkat rapi, pulang pating pecotot apa itu? Otomatis kami semua ngakak kayak orang gila.. Dasar Murhumers kurang kerjaan, ternyata kami semua mengamati setiap penumpang yang turun dan otak kami menangkap sesuatu yang sama setiap kali penumpang turun : pasti celana penumpang mlorot dan tentu saja underwearnya langsung nongol.. Ada yang merah menyala, ada yg pink, ada yg ijo… dan dandanan mereka juga amburadul. Sopirnya juga rada nyeleneh, masak ada satu kakek2 yg duduk di pojokan mau turun dan si sopir dengan entengnya nyuruh turun lewat jendela karena susah bongkar muat penumpang.. yah itulah lucunya kalo naik angkutan umum, pasti ada saja kejadian yg nggak biasa.

Nyampe Sendang Biru, kami segera lapor dan makan siang. Nggak disangka, ternyata disana ada yang menyewakan tenda. Tanpa babibu, si Riri ngajakin Didik nyewa… buru-buru sebelum si Tj berubah pikiran juga. Hahahah…

Kami bersepuluh (gabung dengan anak-anak dari Bandung-demi menghemat ongkos perahu) menyeberang ke Pulau Sempu. Treking pun dimulai. Seperti yang kami duga sebelumnya, path yang kami lalui sangat licin. Beberapa kali terdengar suara-suara pantat yang berdentum, bukan kentut.. tapi suara pantat yang menghantam bumi, aka nyungsep. Beberapa kali kami harus melewati rintangan berupa pohon besar yg tumbang. Kadang kami harus split, kayang, dan salto demi menghindari pohon tumbang dan lumpur. Sepanjang perjalanan monyet-monyet mengikuti kami dari atas… ya rada takut sih, bayangkan kalo tiba-tiba dirampok monyet.. gak lucu kan? Tiap kali kami berpapasan dengan orang yang kembali dari Segara Anakan, kami selalu bertanya : masih jauh? Dan jawaban yang sama kami dengar dari mereka : Udah dekat.. padahal separuh perjalanan aja belum sampai!

Sampai di Segara Anakan, kaki kami udah gak berbentuk. Sandal yang kami pakai pun pensiun, masuk dalam tas kresek. Dua jam perjalanan yang penuh keringat dan lumpur terbayar sudah. Melihat hijaunya danau Segara Anakan membuat semua capek hilang… katanya sih gitu, tapi saya tetep capek kok.

Segara Anakan sebenarnya adalah genangan air laut yang terjebak di cekungan pulau. Satu-satunya pintu air yang masuk ke danau ini adalah lobang karang berdiameter kira-kira 7- 10 meter. Secara berkala, bila ombak sedang datang air laut menerobos masuk melalui lobang karang ini, seperti banjir bandang yang tiba-tiba. Sangat cantik, tapi berbahaya. Di atas lobang karang ini, ada papan peringatan untuk tidak mendekati daerah ini.

Kami segera mendirikan tenda di tempat paling strategis, persis di bibir pantai berpasir putih. Dasar Pramuka nggak lulus, terjadi perdebatan sengit tentang cara mendirikan tenda. Alhasil sampai lama tenda kami nggak berdiri. Untungnya kami dibantu tetangga sebelah untuk mendirikan tenda. Alhamdulilah, setelah tenda selesai dan memasukkan barang2 ke dalam, kami segera nyemplung ke Segara Anakan… Mandi…..!!!! Sumpah segernya minta ampun meskipun airnya asin. Kulit telapak tangan jadi keriput karena kelamaan mandi. Sesaat sebelum matahari terbenam, dengan basah kuyup kami naik ke tebing untuk melihat sunset yang ternyata terhalang oleh gunung karang. Tapi langit senja dan birunya laut yang tersaji nggak kalah cantiknya. Subhanallah…

Sebenarnya saya paling nggak bisa kalau tidur dalam keadaan asin. Saya butuh air tawar untuk membilas badan. Tapi dengan kekuatan sugesti, saya tanamkan dalam otak bahwa saya akan baik-baik saja. Beraaaaaat sodara.. saya merasa kotor dan hina.. hahahahah. Lama-lama saya terbiasa juga akhirnya. Perganatian siang ke malam di tempat ini sangat romantis.. Kebayang deh kalo Ninot ikut, pasti jurnalnya berisi tulisan stensilan ala Nick Carter. Makin sore semakin banyak tenda yang didirikan. Hari itu kira-kira ada duapuluan tenda yang memenuhi Pantai Segara Anakan.

Tuhan itu maha baik, malam itu tidak hujan. Saya dan Tj menggelar sleeping bag dan tidur di pantai! Yes! Tidur di pantai beralaskan pasir putih dan beratap langit dengan bulan dan beberapa rasi bintang yang kadang tertutup awan. Mungkin karena terlalu capek treking dan berenang, saya segera pulas tertidur sampai kira2 jam 2 pagi hujan mulai turun dan saya pindah ke dalam tenda. Tidur bersama 5 orang cecunguk sahabat traveling saya.

Jam 5 pagi kami terbangun. Saya kaget, saya pikir lihat setan di sebelah saya, ternyata itu muka si Riri yang amburadul dengan rambut terurai kaku karena air laut. Untung ya semalam ga ada yg kentut kayak tenda sebelah..

Setalah buang hajat di semak belukar, eh ternyata ada yang nawarin kopi! Ya nggak nolak dong secara kami kaum dhuafa. Setelah selesai beresin tenda, kami pun berpamitan pada tetangga yang baik hati yang udah bantuin pasang tenda dan kasih kopi. :). Kami kembali ke Sendang Biru dan bertekad membalas pertanyaan orang yang nanya kami. Udah dekat kok.. lima menit lagi… kalo sprint.

See u again Sempu…

Note :

Bus Patas Surabaya – Malang : Rp. 20.000

Angkot terminal Arjosari – terminal Gadang : Rp. 2.500

Bus terminal Gadang – Turen : Rp. 5.000

Angkot empet2an Turen – Sendang Biru : Rp. 12.000

Tiket masuk Sendang Biru : Rp. 8.500

Biaya Lapor : Rp. 3.000

Sewa Tenda : Rp. 70.000

Biaya perahu ke Sempu : Rp. 100.000 (sebaiknya cari grup lain biar murah hitungannya perkapal)

Image

Advertisements

27 Comments Add yours

  1. Hahaha…!!! Setan lebay!!! Punya gw error on the publish session…sial!!! Nunggu mood ;p

  2. johanesjonaz says:

    HAhahahah… kapok! tetep gw yg duluan publish..

  3. nyonyasepatu says:

    Cih stensilan itu muncul kalo ada laki2 six pack guantengggggg kaya dewa zeus keluar dari genangan air. Lu nulis sempu aku inget eboy

  4. johanesjonaz says:

    Halah.. Elu biarpun si laki di hutan tetep aja bisa kok berstensil ria.. Hahahahahha. Oiya, gimana kabar si ebony itu ya?

  5. vine81 says:

    Lsg jd headline utama euyy.. 😛

  6. johanesjonaz says:

    Iya doooong… Hot news!

  7. vine81 says:

    Topik ny lsg jd headline utama euyy… 😉

  8. rinta adita says:

    hahaha blognya kocak dan seru. Salam kenal yak! 😀

  9. johanesjonaz says:

    Hahahah makasih Rinta.. Salam kenal juga

  10. Cumi MzToro says:

    banyak yang camping tahun baruan yaaaa … seru juga nich. Semoga semua ikut melestarikan keindahan dankebersihan tempat ini

  11. johanesjonaz says:

    Amin.. Semoga banyak yg sadar menjaga keberaihan dan kelestarian tempat ini

  12. Njrottt! Ini tempat dimana banyak orang pengen ke sana, tapi gosipnya susah kendaraan ke sana. Kapan bisanya ini:D

  13. johanesjonaz says:

    sekarang mah guampaaaaang… isu kendaraan susah itu bihembuskan para penyedia mobil carteran doang kok hehhehe…

  14. Iya ya. Dan ternyata murah juga ya. Hmmmm! Hahahah! Ke sini mau, ke sana mau, kapan jalannya nih banyak maunya begini:D

  15. johanesjonaz says:

    halah… yg penting niat dulu… hehhehe kalo kesini nginep.. keren banget pokoknya

  16. Hahaha! Perjuangan ke sananya keren juga kayanya. Begini nih kalau ngendon di Jakarta. Mau traveling ke tempat keren butuh perjuangan.

  17. johanesjonaz says:

    tapi di seputaran (deket2 sana) juga ada tempat keren macam Kebun Raya yg banyak lumutnya itu… keren banget!

  18. Hooh! Tapi lagi banyak plening pengen yang jauhh:D

  19. johanesjonaz says:

    gak ke luar negeri kan? hehehhe Indonesia dulu aja mas diputerin…

  20. Hhahah! Boro. Jawa aja belum semua:d

  21. johanesjonaz says:

    sip! Barusan baca papandayan.. wik… ada yg naik motor ke puncak? sangar!

  22. Iya, motor gila. 90 derajat sudut jalannya bisa naek motor. Sampe geleng geleng kepala.

  23. johanesjonaz says:

    boncengin anak kecil pulak.. dipikirnya sirkus kali..

  24. hanifa says:

    sebenernya bus Gadang-Turen cukup 4.000/orang kok 😀
    dan ada juga bus AC dari Surabaya-Malang 12.000…

  25. johanesjonaz says:

    Mungkin aku dibujuki Han 🙂

  26. Waw seru kk ceritanya ada 1 2 kata yang aku gak ngerti,tapi seru kk

  27. johanesjonaz says:

    Makasih udah mampir.. Iya nih pake basa jawa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s