Say No to Mall on the Long Weekend

Sebenarnya saya mau kasih surprise tulisan tentang perjalanan Ijen yang rencananya bakal di jelajah long weekend Muharam kemaren (15-18 November 2012). Si Ninot udah booking hotel dan mobil dan saya udah membayangkan saya mau ngapain aja di sana. Menjelang hari H, rencana kacau balau karena peserta menyusut dan si Ninot ternyata harus ketemu dokter hari Sabtu. Tapi ya sudahlah, terlalu banyak yang dikorbankan kalo kami ngotot pergi. Hahahha, jadi ingat si Dini saat itu lagi di Labuan Bajo, yang selalu bilang, Jo.. lu janjiiin nemenin beta ke Ijen lho yaaa… Mungkin ini juga ya yg bikin kami batal berangkat ke Ijen.. Doamu terkabul nak, kali ini kamu bisa menikmati Labuan Bajo dengan tenang.. Jadi dengan singkat, kami menyusun plan B yang ternyata nggak kebayang bakal seru!! Malang…

Eits, jangan pesimis dulu… sesuai slogan traveling gank jompo : Gak penting kemana perginya, tapi sama siapa itu yang paling penting…

Pagi-pagi buta kami berangkat ke Malang, takut kalau-kalau kejebak macet di seputaran lumpur lapindo (nitip pesen sama Bakrie, cepetan tuh beresin lapindo.. bikin sepet hati dan mata aja). Heheheh, ada yang ngambek di pagi hari… biasalah si Ledy lagi labil, lagi puber… (hahahhhah). Sarapan pagi di warung pak Soleh di seputar Pandaan, dulu tempat makan ini lumayan beken dengan menu andalan ayam dan ikannya. Bahkan saking ramenya, pernah diisukan rumah makan ini pake air mayat buat nyuci ayamnya biar laris.. yah semacam cerita film hantu Indonesia gitu deh. Tapi sewaktu kemaren makan di situ, it is very disappointing.. menunya gak lengkap dan gak seenak dulu.. hm… kemakan isyu saya.. hahhah

KEBUN RAYA PURWODADI

Perhentian pertama adalah Kebun Raya Purwodadi di Lawang. Buat Dian dan Ninot, ini kali pertama mereka ke KRP. Buat saya ini semacam nostalgia sewaktu saya masih kecil, mengadakan kebaktian padang dengan teman-teman gereja dan kepala saya bocor kena batu terlalu hiperaktif. Seingat saya suasanya masih sama seperti dulu dengan lorong-lorong panjang  yang diapit pepohonan rindang, hanya saja vegetasinya tidak serapat dulu. Ada jembatan gantung yang membelah sungai di bagian belakang KRP. Di hulu sungai ada air terjun kecil yang jika musim penghujan, sungai dibawahnya bisa dipakai untuk rafting atau tubing. Sayang sekali waktu saya kesana kemaren hujan belum terlalu sering turun, jadi debit air sungai ini masih kecil.  Beruntung sekali penduduk kota Malang, mereka masih punya hutan yang bagus macam KRP ini.

Kami berhenti di spot-spot yang bagus buat foto dan tema kali ini adalah pikinik. Yah, namanya juga gank jompo… jelas aja tema foto jadi kemana-mana, padahal si Ninot udah fokus kus kus bawa prop buat tema ini, belum lagi si Ledy yang menggunakan kekuatan sihirnya untuk pinjam sepeda dan bola dari tetangga piknik di sebelah buat tambahan prop.

Saya nggak pernah bosan ke tempat ini, suatu saat saya akan kesini lagi.. sendirian hanya untuk menulis.

KEBUN TEH WONOSARI

Gank jompo diusir… Hahah itu sudah biasa, entah itu oleh satpam starbucks karena terlalu malam atau oleh pengunjung lain karena terlalu rame. Kali ini Gank Jompo diusir oleh hujan, hahah bahkan alam pun juga terganggu dengan kehadiran kami :P. Segera setelah melipat karpet dan memunguti prop yang berceceran kemana-mana, Mas Andik melajukan mobilnya ke arah Kebun Teh Wonosari..

Sesampai di KTW hujan sudah reda. Saya dan teman-teman memutusan untuk keliling KTW setelah memesan teh putih. Saya sempat ketiduran dengan ganteng di sofa karena hawa sejuk kebun teh yang menyelinap masuk di sela-sela jendela.

Hey, ternyata ada kuda! Hewan tunggangan favorite saya setelah ikan paus… (ngimpi jadi Deni Manusia Ikan). Saya dan Dian langsung beli tiket dan naik kuda ini keliling kebun teh. Menurut si empunya, kuda yang saya tunggangi ini asalnya dari Sumba, hasil kawin silang antara kuda Arab dan kuda lokal yang menghasilkan kuda dengan tenaga kuat dan bentuk fisik yang lebih tinggi dari kuda lokal. Saya sempat iseng nanya harga kuda ini dan he said it’s only 7 jeti. Mata saya langsung berbinar pengen beli… hahahah mau ditaroh mana?

Kami beruntung karena saat itu kereta kelinci juga beroperasi. Hanya dengan berbekal 3000 perak, kita dibawa ke tempat yang lebih jauh dari rute kuda. Trip ke KTW diakhiri dengan semangkuk bakso yang rasanya hueks dann mahal dan jagung bakar.

JAMBU LUWUK DAN HOTEL TUGU

Si Ninot ngotot pengen makan nanti di Hotel Tugu, jadi di Jambu Luwuk kami cuman ngopi dan menikmati dinginnya kota Batu sambil melihat kelap kelip lampu kota Malang yang ada di bawah sana. Jambu Luwuk ini nggak masuk agenda kami, tapi berhubung ini rekomendasi dari Kenchos, the most gaul man dari kota Gresik, jadi gak apalah kita mengunjungi tempat ini. Secara pribadi saya nggak suka dengan tempat ini meskipun pelayanannya top banget.  Saya lebih suka Klub Bunga, nggak tau kenapa.

Selesai ngopi, saya dan teman-teman melanjutkan perjalanan ke tempat terakhir; Hotel Tugu. Perut udah keroncongan tapi suasana serem dan mistis menggoda kami untuk melihat-lihat bagian creepy di hotel ini. Persis wahana uji nyali, kami nggak berani jauh-jauhan… Siapa meluk siapa… dan ini kesempatan buat Dian untuk manuver ke Mas Andik… gak tau tuh mas Andik diapain aja sama DIan hhahhaha…  Cuman Ledy aja yang berani nyelonong duluan… hehheheh coba bayangin, setan aja takut sama dia. Akhirnya tiba saatnya untuk late dinner. Petualangan kali ini kami akhiri dengan sup buntut khas hotel tugu yang rasanya juara tapi saya nggak tahan sama suasana horror yang ada disini, bahkan di restorannya!

End-

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

13 Comments Add yours

  1. kazwini13 says:

    senengnya jalan2 dan happy2 sama sahabat2 terdekat gitu…
    I miss that moment 😦

  2. johanesjonaz says:

    xixixixi… iri yes?

  3. kazwini13 says:

    bangeeeeet… envy to the max.. kangen mereka… jauh gini suka susah dihubungi kecuali ketemu 😦

  4. nyonyasepatu says:

    Koq gantung tulisannyaaa???

  5. johanesjonaz says:

    gantung ya? heheh to be continued kok

  6. Ely Meyer says:

    keren foto fotonya 😛

  7. nyonyasepatu says:

    Buruan di sambung yg puanjanggggg, sekalian buatin tulisan selama aku di rumkit yaaaaa pleaseeeeee

  8. aku ajah penghuni Malang 4 tahun blm pernah ke KEBUN RAYA PURWODADI… bablas terussssss….

    PS: fotonya dah bs jd koleksi prewed

  9. johanesjonaz says:

    belum kan? tgl 8 sama bu elly kan?

  10. johanesjonaz says:

    hahahah… belon tau yg lain kamu Min..

  11. potrehkoneng says:

    itu waktu kebaktian pas kecil, kok iso kepala sampe bocor saking aktifnya.. curiga bilang wow sambil koprol itu ajaranmu… =)) *dirajam*

  12. johanesjonaz says:

    hahahahah.. aku mbek sule sak perguruan koprol..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s