Blitar versi Ngocol

Explore Blitar

Oke, tulisan tentang umbultuk kemaren dapat reaksi keras dari sang Arca, the You Know Who, the Biksu wannabe, yang ditakuti jaringan kasir alfamart. Katanya sih tulisan saya terlalu serius… Baiklah kali ini saya mau nulis lebih santai.. (Maaf Le, waktu nulis Umbultuk beta nulisnya sambil liat foto lu sih.. jadinya beta depresi).

Traveler adict, kali ini saya pergi ke Blitar. Seperti yang lalu-lalu banci traveler kali ini sudah panik melihat long weekend yang nongol di kalender Oktober. Lewat whatsap, group jompoers sepakat untuk ke Blitar. Sebenarnya sih cuman satu oknum yang ngebet mau ke Blitar karena ada gebetannya yang asli Blitar mau ikut serta, oknum itu adalah Dian (nama gebetan perlu disebut gak ya?). Si Ninot nggak bisa ikut, karena monyetnya saba kota sehingga dia harus menemaninya. Jadi, jompoers yg ikut cuman saya, Ledy the Arca, Ellen, Dian, dan Dini… (gak usah protes urutan nama yaaaa… beta random aja). Ditemani seorang sopir yg namanya pak Iwan.

Bermula di Alfamart, gw dijemput. Disini aroma kejahatan sudah mulai tercium. Mesin kasir lagi ngadat, dan perlu waktu agak lama untuk scan logistik perjalanan kami. Ledy yg lagi ngantri di kasir rupanya nggak ngeh dengan mesin scanner yg lagi trouble. Tiba-tiba dia nyeletuk ke kasir “Nunggu apa Mas?” dengan nada tajamnya… Ahik… kasian banget tuh mas kasir…

Nyampai Blitar jam 5 subuh, sebenarnya kami nggak boleh diperbolehkan check in… tapi dengan kesaktian Dini.. kami boleh masuk kamar. Setelah Sholat Ied dan makan di Nasi Pecel Mbok Bari, kami meluncur ke gua Umbultuk di Blitar Selatan. Kalo tulisan tentang gua Umbultuk yang lalu saya menulis ala reporter yang tulisannya sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar, kali ini saya mau cerita tentang kejadian-kejadian lucu selama disana.

Di pintu masuk sudah terjadi tawar menawar dengan guide. Dasar kami kikir dan nggak tau apa yang akan dilalui, kami menawar dengan sengit.. bahkan si driver pun ikut2an jadi belantik. Namun orang Blitar itu juga gigih dan gak mau turunin harga.. dan kamipun gagal dapat harga lebih rendah hahahah kapok!

Seperti yang saya tulis lalu, di dalam gua ada sungai dalam yang harus dilalui dengan berenang. Yang paling takut tentunya yang nggak bisa berenang dong… tentunya saya, Dian, dan Dini. Ledy dan Ellen sangat pede dengan keahlian berenang, snorkling, menyelam, panjat tebing, menjahit, memasak, berhitung dan berbicara dengan mahluk halus tempat gelap. Saya, Dian, dan Dini bahkan harus berbadongko dengan mas-mas guide untuk menyeberangi sungai dalam itu. (badongko = bahasa daerah Kupang untuk gendong punggung). Tuhan, semoga saya dapat pahala menyenangkan hati Ledy dan Ellen dengan kebohongan publik ini…

Di dalam gua, Dian yang paling penakut sempat kram beberapa kali. Sehingga kami menganugerahinya dengan sebutan Miss Kram.. (hm sounds so wrong.. gak lagi hamil kan?). Menurut Ledy yang punya kemampuan sihir, Dian sedang di ganggu oleh penunggu gua. Di danau dekat Watu Selendang si Dini gaya-gayaan foto model iklan rambut yg sok-sokan menyibak rambut dari dalam air… Mbak, untung ga ada komitmen sama Ko Hendra, bisa pilek nanti kalo dia yg ngambil. Take 100x baru perfect.

Sepulang dari gua Umbultuk, saya dan teman-teman mampir ke Pantai Pangi. Pantainya berupa cekungan tebing karang yang membentuk teluk dengan pasir putih. Konon kabarnya disini banyak lobsternya, tapi kami tidak menemukannya. Hanya segerombol alay yang mirip lobster lagi pacaran. Jangan berharap untuk mendapat sunset atai sunrise karena pantai ini menghadap selatan dan diapit oleh tebing yang lumayan tinggi.

Setelah makan malam di warung wisata jamur, saya dan teman-teman menghabiskan sisa hari jadi anak gawul kota Blitar; nongkrong di the most happening cafe di kota Blitar, Friends Coffee House. Pesta sisha dan makan salad juga kopi. Blitar ini benar-benar surga! Bayangkan… makan berlima sampe kenyang jatuhnya cuman 10K-15K perorang. Bisa-bisa warungnya juga kami beli deh.. Songong…

Sampai hotel udah (baca: masih) jam 12 malam. Saya masih belum tidur dan menggalau di loby hotel Plaza Patria tempat kami menginap. Teman-teman saya ini energynya kayak kuda… jam segini masih poto-potoan gangnam style di lorong kamar… untung aja ga diusir satpam. Besok memang jatahnya molor, jadi kami puas-puasin melek malam itu.

Sarapan di hotel ini gak enak banget… tapi tetep satu piring habis, bukan saya.. Dian yang makan. Selanjutnya kami jalan-jalan ke makam kakek saya… Ir. Soekarno. Banyak orang yang berdoa di makam Mbah Karno ini mungkin bukti bahwa bangsa Indonesia sangat cinta dengan presiden pertamanya. Foto-foto yang dipasang di museum Ir. Soekarno menunjukkan betapa besarnya bangsa Indonesia dulu. Bahkan USA dan Soviet berkompetisi untuk mengambil hati bangsa Indonesia, dengan mengirimkan utusan dan undangan ke Indonesia.

Setelah mengunjungi makam kakek saya, tiba waktunya mengunjungi kerabat Ledy di Candi Penataran: para arca dan patung. Setelah puas foto2an, kami langsung tancap gas ke Wlingi. Kali ini saya yang punya gawe, saya pengen makan Soto Wlingi. Beberapa tahun lalu saya pernah makan soto ini di pasar Wlingi. Soto Wlingi ini sangat istimewa dengan kuah kental yang cenderung manis dengan ayam goreng suwir serta jeruk peras, ditaburi dengan keripik kentang goreng plain! Surgaaaaa!!!! Saya pengen lagi ke warung itu tapi lupa tempatnya. Akhirnya kami memutuskan untuk berbelok ke warung soto terdekat, masih daerah Wlingi juga. Warungnya berwarna hijau cerah di tengah sawah, dengan latar belakang gunung Kawi yang sekilas terlihat seperti putri tidur.. Ah, I missed that moment! Lagi-lagi uang yang kami keluarkan nggak sampe 100 ribu untuk makan dan minum sekenyangnya.

Traveling weekend ini kami tutup dengan ngopi lagi di jantung kota Malang, dekat hotel Tugu.

Good friends and good travels, perfect!

ImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImage

Advertisements

17 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Koq aku gak bs liat fotonaaaaaaaa??
    Jompo itu nyata ya hehe

  2. Ely Meyer says:

    aku sukaaaaaa semua foto fotonya kecuali yg tiga anak merokok itu

  3. ayanapunya says:

    ya ampun anak-anak itu..

  4. johanesjonaz says:

    Hahahah Jompo itu nyata! Fotonya udah bisa blom? udah beta benerin tuh

  5. johanesjonaz says:

    iya mereka dimarahin sama teman2 saya mbak… bandel bgt

  6. BuPeb says:

    potonya asik2 kecuali yg berasap :p

  7. johanesjonaz says:

    hahahahah…. berasap yg mana bupeb?

  8. BuPeb says:

    semua yg berasap :p terutama yg anak2

  9. johanesjonaz says:

    itu udah kena marah sama teman saya.. hehehe.. kalo yg tua berasap itu cuman uap air doang bupeb..

  10. BuPeb says:

    tetep aja siy :p

  11. ivonie says:

    aku yang asli orang Blitar, malah gak tahu itu goa dan pantai :D.
    Tahunya cuma candi dan makam. untuk pantainya Jolosutro ajah…

  12. johanesjonaz says:

    Wih.. Padahal bagus banget lho mbak guanya… Dicoba deh 🙂

  13. Djaloe says:

    laporan yg renyah dan gurih. cakep foto2nya. cemungud! 😀

  14. Cumi MzToro says:

    giling tuch anak2 sekutil dah ngerokok

  15. johanesjonaz says:

    Iya! Dimarah2in sama temanku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s