Kuliner Nusantara

Ada sebuah warung kopi (angkringan) baru di daerah Ngagel, dekat makam pahlawan. Lokasinya tidak terlalu jauh dari tempat tinggal saya dan sudah lama saya ingin mencoba menu di angkringan ini. Keinginan saya untuk mencobanya baru terwujud minggu lalu, Noni yang mengajak saya. Sebenarnya bukan tempatnya yang membuat saya ingin kesini karena tempatnya biasa saja; mirip dengan akngringan pada umumnya, tapi menu yang tertera di keber yang terpasang di atas angkringan ini yang menggoda saya. Di sana tertulis menu-menu yang tidak lazim di Surabaya, misalnya saja kopi areng, wedang uwuh, wedang secang dan menu minuman lain yang berasal dari bagian tengah pulau Jawa.

Saya penasaran dengan Kopi Areng sedangkan Noni penasaran dengan Wedang Uwuh. Kami berdua tidak tau apa yang kami pesan, tapi tentu saja ada sedikit imajinasi di pikiran kami tentang apa yang kami pesan. Dalam pikiran saya, kopi areng tidak jauh beda dengan kopi joss yang ada di dekat stastiun tugu Jogjakarta.. kopi hitam dengan bongkahan arang didalamnya, disajikan dalam mug lurik jaman dulu.. garang! Sedangkan Noni mungkin, dalam pikirannya akan tersaji minuman dengan aroma rempah dan tersaji dalam cangkir putih feminin lengkap dengan tatakannya.

Sambil menunggu pesanan kami datang, kami ngobrol dan mengamati pengunjung yang ada dan tentu saja mulai nyinyir berkomentar tentang mereka.. Tak lama kemudian pesanan kami datang… Wedang Uwuh dan Kopi Areng. Hm, tujuh puluh persen ada kemiripan antara fakta kopi areng yang saya pesan dengan bayangan saya tentang kopi areng.. hanya saja beda size dan penyajian, saya tidak melihat sensasi dari bunyi jozzzz sewaktu arang membara dimasukkan dalam kopi. Nah, Wedang Uwuh ini yang membuat Noni mengernyitkan dahi… Minuman hangat berwarna merah, lengkap dengan dedaunan dan akar-akaran yang masih utuh tersaji dalam gelas besar… yap.. dedaunan dan akar-akaran masih utuh… dan spontan Noni bilang.. apa ini kok kayak sampah.. Saya ketawa ngakak.

Sedikit informasi tentang Wedang Uwuh..

Saya mencari informasi tentang wedang uwuh ini beberapa waktu kemudian. Saya mendapati bahwa wedang uwuh, jika dilihat dari arti katanya berarti wedang/ minuman yg (seperti) sampah; wedang = minuman, uwuh = sampah. Jadi bentuk fisik wedang uwuh yang kami pesan di angkringan kemaren adalah benar, sesuai dengan namanya. Tapi dibalik tampilannya yang seperti sampah, wedang ini sangat berkhasiat karena mengandung zat kimia yang berfungsi sebagai antioksidan. Rempah-rempah yang digunakan antara lain jahe, kayu secang, cengkeh (bunga, batang, daun), kapulaga, kayu manis (kulit kayu dan daun), pala dan sereh. Untuk rasa manis, wedang ini menggunakan gula batu. Perpaduan aroma rempah sangat kuat dan tercium silih berganti, sedangkan rasa didominasi oleh pedasnya jahe dan manisnya gula batu.

Nyethe, kegiatan asyik teman minum kopi..

Sewaktu kopi saya tinggal seperempat gelas, saya melihat ada endapan kopi yang tertinggal di dasar gelas. Saya teringat dengan kegiatan yang saya lakukan dahulu bersama teman-teman sekampung sewaktu saya tinggal beberapa bulan di Sidoarjo; nyethe. Saya mengambil sebatang rokok lalu menuangkan endapan kopi (lethek) di tatakan gelas, mengambil batang lidi dan mulai membubuhkan lethek di luasan rokok yang masih putih.. layaknya orang melukis.

Kegiatan ini biasa dilakukan di warung-warung kopi oleh masyarakat Indonesia. Menurut teman saya yang tinggal di Gresik, kegiatan ini dinamakan Nyepet – terimakasih infonya mas Toni, sedangkan di Lasem diamakan Lelet. Ada juga yang menamainya Mbolot. Jika sudah mahir, rokok yang semula putih bisa disulap menjadi rokok batik atau gambar karikatur yang cantik dan bernilai seni tinggi… Tentu saja kopi yang ada sudah dioleskan pada rokok mempengaruhi aroma dari rokok itu sendiri. Selain aroma tembakau dan cengkeh, kadang juga tercum aroma kopi dan campuran kopi yg lain (kadang saya menemukan aroma jagung- mungkin karena kopi yang dipakai untuk nyethe dicampur dengan jagung).

Can’t wait untuk nyethe dan ngopi di Blitar nanti…

Advertisements

30 Comments Add yours

  1. Ely Meyer says:

    Belum pernah menikmati wedang uwuh sama kopi areng, kayakny abelum ada deh di kampungku sono

    itu kegiatan nyepet , lelet , mbolot, aku malah baru tahu lho, apa krn aku nggak merokok jd belum tahu ? 😛

  2. johanesjonaz says:

    BIsa jadi mbak, mungkin karena Mbak Elly bukan perokok dan yg suka nongkrong di angkringan… hehheheh kalo saya mah suka kopi dan rokok 🙂

  3. ayanapunya says:

    itu habis minum daunnya dibuang aja gitu?

  4. johanesjonaz says:

    iya mbak, jadi cuman diminum sarinya saja (seduhan)..

  5. BuPeb says:

    nyete, baru aja liat tadi pagi di tivi, tapi ke kaca.. bukan rokok, dicampur lem

    en gw kangen wedang secang… sekalinya minum, en skrg ga nemu lagi

  6. BuPeb says:

    btw, lukisan loe bagus Jo

  7. johanesjonaz says:

    Di TV mana Peb? pasti ulasan lokal ya.. Wedang sedang ada di angkringan.. 😛

  8. johanesjonaz says:

    Itu bukan gw yg bikin BuPeb…. nyomot di inet gambarnya… kalo gw mah gambarnya abstrak hahahha

  9. BuPeb says:

    wedang secang Jo :p di jkt susyahhh
    en ga pernah ke angkringan

    lupa tv mana tuh td pagi.. kopi dicampur lem trus buat ngelukis. 🙂
    selain itu kesenian yg lan spt cakang telur buat hiasan, trus buah apa tadi, buat macem2. pas kebetulan nonton

  10. johanesjonaz says:

    Iya.. kalo di Jakarta minuman yg beginian memang susah didapat BuPeb…

  11. BuPeb says:

    yah, ga jadi muji deh :p

  12. johanesjonaz says:

    Hahahahhaha… maaf, saya jujur 😛

  13. BuPeb says:

    kejujuran anda saya hargai 😛
    *cieeee

  14. Ely Meyer says:

    kopi ama rokok pas banget ya, buat yg suka 😀

  15. johanesjonaz says:

    betul betul betul… pasangan serasi

  16. nyonyasepatu says:

    Ihhhh aku kan gak ke blitar *nangis darah

  17. johanesjonaz says:

    elehhh… ga ke blitar tp ada matt tooooo

  18. thebimz says:

    pertama-tama ya Jo.. theme nya kok samaan karo aku hahaha

  19. johanesjonaz says:

    iyo… sama BIm.. ga janjian padahal..

  20. thebimz says:

    wah kamu Jo… ikut2an aku aja haha

  21. johanesjonaz says:

    lha mau bikin theme sendiri gak iso…

  22. thebimz says:

    ada ya orang bisa ngelukis kayak gitu di rokok, rapih banget..

  23. johanesjonaz says:

    Ada lah… itu buktinya ada fotonya… 🙂

  24. elok46 says:

    sekarang ditelevisi banyak sekali mengamgkat lukisan lukisan dari ampas kopi ini yang sudah dicampur lem
    tapi aku baru lihat yang dilukis itu rokok, kreatif sekali mana motifnya batik kan susah itu 🙂

  25. potrehkoneng says:

    pingin ke siniii… belum pernah nyobain 😦

  26. johanesjonaz says:

    Kamu kenal Ayos gak? anak NGI dia suka ngopi disini.. kapan2 kita kumpul bareng yok..

  27. potrehkoneng says:

    ndak kenal sama ayos, tapi ngerti namanya. aku sama ayos se-fakultas di its, beda jurusan dan beda angkatan *macak enom* *benerin kerudung* =))

  28. Wanty says:

    Coffee and smoke = A little piece of heaven

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s